Terungkap, Identitas Mayat Perempuan di Semak Kertapati

Jufriyanto kakak korban.

Laporan: Haris Widodo

Palembang, Sumselupdate.com – Identitas mayat perempuan yang ditemukan di semak-semak di Jalan Abu Yasin, Kelurahan Karya Jaya, Kecamatan Kertapati, Palembang, pada pukul 05.30 WIB, Sabtu (19/12/20) akhirnya terungkap.

Bacaan Lainnya

Mayat perempuan dengan baju abu-abu daleman warna kuning, celana mini jeans, dan kulit berwarna putih itu, ternyata Siti Famitah (36) alias Elak yang tinggal di Rumah Susun (Rusun) kawasan Ramayana Mal, Komplek Ilir Barat Permai, di Jalan. Letkol Iskandar Palembang.

Hal itu diketahui setelah kakak kandung korban Jufriyanto (40) melihat langsung jasad adik perempuannya di Rumah Sakit Bhayangkara Palembang.

“Kami keluarga mendapatkan informasi tersebut dari masyarakat melihat postingan yang viral di Instagram, selanjutnya kami memastikan ke RS Bhayangkara Palembang. Setelah dicek ternyata benar korban adik kandung saya,” ujar Jufrianto  saat ditemui RS Bhayangkara, Sabtu (19/12/2020).

Mayat perempuan tanpa identitas ditemukan di semak yang berada di Jalan Abu Yasin, RT 27, RW 09, Kelurahan Karya Jaya, Kecamatan Kertapati, Kota Palembang, Sumsel, Sabtu (19/12/2020) pagi.

Dikatakannya, korban sendiri  belum berkeluarga dan tinggal sendirian di Rumah Susun (Rusun) itu.

“Dia tinggal sendirian di rusun karena belum berkeluarga, sudah  jarang kami bertemu, soalnya kesibukan masing – masing dan memang orangtua kami keduanya sudah meninggal, jadi untuk kumpul itu agak susah,” ungkapnya.

Jufrianto menambahkan kalau korban  keseharianya pekerjaannya tidak jelas. Kalau yang ia dengar bahwa korban ini bekerja sebagai wanita malam di kawasan Ramayana, tapi mudah-mudahan saja informasi tersebut tidak benar.

“Ada yang bilang kalau dia bekerja sebagai wanita malam di kawasan Ramayana, tapi saya kurang tahu pastinya, mudah-mudahan itu tidak benar,” katanya.

Sementara itu, Dokter Forensi Bhayangkara Palembang, Kompol Dr Mansuri mengatakan bahwa keluarga menolak untuk diautopsi.

“Keluarga menolak untuk divisum dan diotopsi jadi kami belum tau banyak di mana saja luka yang diterimanya,” jelasnya.

Terpisah, Kapolsek Kertapati, Iptu Irwan Sidik sebelumnya membenarkan adanya penemuan mayat perempuan.

“Mayat tersebut seorang perempuan pertama kali ditemukan warga sekitar. Dari mayat tersebut petugas tidak menemukan tanda-tanda kekerasan,” terangnya. (**)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.