Opsi Militer Masih Dimungkinkan Untuk Pembebasan WNI

Selasa, 12 Juli 2016
Militan Abu Sayyaf

Jakarta, Sumselupdate.com – Terkait dengan terulangnya kembali penyanderaan tiga orang WNI oleh kelompok Abu Sayyaf ketika melewati perairan kawasan Felda Sahabat, Tungku, Lahad Datu Sabah, Negara Bagian Malaysia . Anggota Komisi I DPR, Charles Honoris mendukung penuh pelibatan TNI dalam pembebasan warga negara Indonesia yang disandera kelompok bersenjata Abu Sayyaf di Filipina.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), kata dia, kelompok Abu Sayyaf dikategorikan sebagai teroris. Tak berbeda dengan Al-Qaeda atau ISIS.

Bacaan Lainnya

“TNI kita punya pengalaman yang cukup baik melakukan pembebasan sandera. Track record-nya baik,” ujar Charles di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (12/7/2016) sebagaimana dikutip dari laman Kompas.com.

Namun, hingga saat ini belum ada hitam di atas putih antara pemerintah Filipina dan Indonesia terkait operasi militer pembebasan sandera. Format pelibatan TNI juga masih dibahas.

Charles menuturkan, meski pelibatan TNI saat ini hanya mengamati, ia meyakini ke depannya TNI diizinkan mendapatkan kesempatan yang lebih besar.

Terlebih jika pemerintah Filipina pada akhirnya tak mampu menangani masalah itu sendiri.

Filipina, kata dia, juga harus memahami bahwa pemerintah Indonesia memiliki kepedulian yang tinggi terkait hal ini. Sebab, banyak WNI telah menjadi korban penculikan di Filipina.

“Oleh karena itu, kita harus memberikan tekanan yang lebih besar kepada Filipina untuk mengizinkan keterlibatan komunitas regional atau internasional untuk segera memberantas Abu Sayyaf,” kata Politisi PDI Perjuangan itu.

Ia menambahkan, pengamanan laut juga belum maksimal. Pasalnya, selain bertugas mengamankan wilayah perbatasan dan perbatasan laut, TNI AL juga melakukan penegakkan hukum di laut.

Charles berharap agar Badan Keamanan Laut (Bakamla) sebagai institusi coast guard dan Polisi Laut ke depannya dapat berfungsi sebagainya mestinya.

“Pada saatnya nanti ketika Bakamla sudah kuat, polisi air sudah kuat, mungkin TNI tugasnya bukan menangkap illegal fishing, tapi fokus untuk pengamanan di wilayah perbatasan, mengamankan perbatasan laut, dan sebagainya,” ucap dia. (adm3)

Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.