Direktur KPK: Semua Anggota TIM OTT Terjaring TWK untuk Diberhentikan

OTT KPK

Jakarta, Sumselupdate.com – Giri Supradiono, Direktur Sosialisasi dan Kampanye Antikorupsi KPK yang kekinian dinonaktifkan, mengungkapkan jumlah operasi tangkap tangan drastis turun sejak Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi direvisi pemerintah.

Selain revisi UU KPK, penurunan jumlah OTT terhadap koruptor juga terus belanjut ketika Firli Bahuri menakhodai lembaga antirasuah.

Read More

“Sejak UU KPK direvisi dan ada kepemimpinan Firli Bahuri, OTT merah memudar,” kata Giri melalui akun Twitter pribadinya, @girisuprapdiono, Senin (7/6/2021).

Giri mengungkapkan, OTT sejak tahun 2020 sampai kekinian dilakukan oleh para penyidik maupun penyelidik yang kekinian dinonaktifkan karena tidak lulus Tes Wawasan Kebangsaan.

Dalam grafik yang ditampilkan oleh Giri melalui akun Twitternya, KPK hanya menggelar 7 OTT pada 2020. Sementara tahun 2021 sampai bulan Mei, hanya 2 OTT.

“Semua anggota tim OTT 2020-2021 justru terjaring tes TWK untuk diberhentikan. Klir kan?” tulis Giri.

Data itu, kata Giri, menggugurkan anggapan sejumlah pihak yang menilai penonaktifan 75 pegawai KPK yang tak lulus TWK tidak berimbas apa pun bagi pemberantasan korupsi.

“75 pegawai adalah mesin utama OTT KPK. Ada juga anggota tim OTT yang sudah dilantik jadi PNS. Kendaraan tanpa mesin kira-kira bagaimana ya?” imbuhnya.

Berikut daftar OTT KPK yang dilansir Giri:

Tahun 2020

Bupati Sidoarjo
Komisioner KPU (yang ada Harun Masiku)
Bupati Kutai Timur
Menteri Kelautan dan Perikanan
Wali kota Cimahi
Bupati Banggai
Menteri sosial

Tahun 2021

Gubernur Sulawesi Selatan
Bupati Nganjuk

“Semua ditangani 75 pegawai TMS-TWK. Paham kan?” kata Giri. (adm3/sur)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.