Tidak Ada Bukti Pembayaran Lunas Saat Mediasi, PH Tergugat Minta Eddy Ganefo Segera Diproses Sidang

Rabu, 24 Mei 2023

Palembang, sumselupdate.com – Sidang mediasi sempat dilaksanakan antara pihak penggugat Eddy Ganefo dan tergugat l Mf Mariani tergugat ll Ahli Waris M. Namun, ditunda hakim dikarenakan pihak penggugat Edy Ganifo tidak bisa melampirkan bukti bukti pembayaran.

Hal tersebut diketahui dalam sidang mediasi yang diketahui oleh majelis hakim Edi Saputra Palawi SH MH, serta dihadiri oleh pihak Pengugat dan tergugat.

Bacaan Lainnya

Usai mediasi kuasa hukum tergugat 1 Edward Jaya SH MH, mengatakan, mediasi tidak bisa dilanjutkan atau gagal, dikarenakan pihak pengugat tidak bisa melampirkan bukti bukti pembayaran yang katanya lunas.

“Maka dengan alasan itulah mediasi tidak bisa dilanjutkan atau gagal,” ujar dia, usai sidang mediasi di Pengadilan Negeri (PN) Palembang, Rabu (24/5/2023).

Edward mengungkapkan, dalam mediasi sebelumnya Majelis Hakim sudah minta kepada pihak pengugat untuk membawa bukti bukti pembayaran yang katanya lunas.

“Tapi kenyataan pihak pengugat sama sekali tidak membawa alat bukti, nah itu lah alasan mediasi ini ditunda atau gagal,” ungkap calon DPD RI asal Sumsel itu.

Atas dasar itu, Edward meminta kepada Majelis Hakim agar mediasi ini dihentikan atau disetop. Apalagi, dalam perkara ini Eddy Ganefo sudah di tetapkan jadi tersangka dalam kasus tindak pidana dugaan penipuan dan penggelapan oleh Polda Sumsel.

“Kami minta kepada pihak Polda Sumsel, untuk segera melimpahkan berkas perkara tersebut ke Kejati Sumsel, agar tersangka ini segera ditangkap dan di proses di persidangan,” jelasnya.

Diberitakan sebelumnya Perkara dugaan penipuan yang menyebabkan kerugian yang diderita oleh Korban MF Mariani mencapai Rp1,7 miliar ini telah dilaporkan oleh korban ke Polda Sumsel, dan atas laporan dugaan penipuan tersebut pihak Kepolisian Polda Sumsel, telah resmi menetapkan EG sebagai tersangka atas kasus tindak pidana dugaan penipuan dan penggelapan.

Perkara ini sendiri sudah berjalan cukup lama terhitung dari tahun 2014 saat terlapor ingin mencalonkan diri sebagai Caleg, untuk diketahui EG merupakan mantan Ketua Umum Kadin Indonesia ini dilaporkan mantan Presiden Lion Clubs, MF Mariani ke Polda Sumsel pada awal Januari 2022 lalu.

Atas laporan tersebut Polda Sumsel resmi menetapkan terlapor EG menjadi tersangka sesuai dengan nomor: SP.TAP/32/II/2023/Ditreskrimum itu ditetapkan Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sumsel, pada 24 Februari 2023 lalu. (Ron)

Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.