Peroleh Rekaman Kamera CCTV, Komnas HAM Ungkap Temuan Baru Kematian Brigadir J

Mohammad Choirul Anam

Jakarta, Sumselupdate.com – Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) mengungkap temuan baru terkait kasus penembakan Brigadir J alias Nofryansah Yosua Hutabarat yang diduga ditembak Bharada E di Rumah Dinas Kadiv Propam Polri nonaktif Irjen Ferdy Sambo yang berada di Duren Tiga, Jakarta Selatan pada Jumat (8/7/2022) lalu.

Temuan itu berdasarkan rekaman kamera CCTV yang menunjukkan Brigadir J, Bharada E dan Putri, istri dari Ferdy Sambo serta para ajudan lainya yang melakukan tes PCR bersama-sama usai pulang dari Mangelang.

Read More

“Saya bilangnya PCR, untuk ibu (Putri) yang terlihat di salah satu video untuk ibu, untuk almarhum Yosua (Brigadir J), Bharada E itu kelihatan dan rombongan yang lain,” terang Komisioner Komnas HAM Choirul Anam kepada wartawan, Rabu (27/7/2022).

Anam mengatakan, tes PCR dilakukan beberapa saat sebelum Brigadir J dikabarkan tewas diduga akibat ditembak Bharada E.

Namun, tes PCR itu tidak dilakukan di Rumah Dinas Irjen Ferdy Sambo. Anam tidak menjelaskan secara spesifik lokasi tes PCR dilaksanakan. Namun dia hanya memastikan, jika tes PCR dilakukan di salah satu rumah yang masih berada di Duren Tiga.

“Untuk pemeriksaan Pak Sambo nanti, disimpan untuk Pak Sambo,” kata Anam.

Temuan Komnas HAM yang menyebutkan Brigadir J, Bharada E dan Putri melakukan tes PCR bersama, didapat berdasarkan 20 video rekaman CCTV dari 27 titik yang ditunjukkan Tim Pusat Laboratorium Forensik (Puslafor) Polri saat diperiksa pada hari ini, Rabu (27/7/2022).

Sementara itu pemeriksaan Komnas HAM terhadap Tim Siber dan Puslafor Polri dilaksanakan belum rampung seluruhnya. Anam menyebut hasilnya baru sampai 80 persen. Pemeriksaan selanjutnya bakal dilaksanakan pada minggu depan. (adm3/sur)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.