Fadel Muhammad: Rakyat Mesti Bangga Miliki Empat Pilar MPR

Fadel Muhammad

Gorontalo, Sumselupdate.com – Wakil Ketua MPR RI  Fadel Muhammad mengatakan, sebagai bangsa Indonesia, seluruh rakyat mesti bangga memiliki Empat Pilar MPR RI yaitu Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika. Keempat pilar tersebut merupakan nilai luhur bangsa yang menjaga bangsa ini tetap utuh.

Namun, peran Empat Pilar akan sangat maksimal dirasakan dampaknya jika masyarakat Indonesia memiliki komitmen kuat untuk menjadikannya sebagai pegangan hidup menjalankan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara.

Read More

Hal tersebut dikatakan  dalam acara Sosialisasi Empat Pilar MPR kerja sama MPR dengan Ikatan Pengemudi Bentor (IPB) Gorontalo, di aula Meranti Indah, Desa Tamboo, Kecamatan Tilongkabila, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo, Jumat (29/10/2021). Hadir dalam acara tersebut, anggota MPR dari Kelompok DPD RI Rahmijati Jahja, Presiden IPB Iwan Abdulatif dan para pengemudi bentor sebagai peserta.

Kepada peserta pengemudi bentor, Fadel Muhammad menjelaskan, mengapa Empat Pilar menjadi penting buat rakyat Indonesia. Pertama Pancasila adalah dasar dan ideologi negara yang berperan sebagai pedoman hidup bangsa. , UUD NRI Tahun 1945 adalah konstitusi negara yang di dalam tercantum pasal-pasal aturan  menjalani kehidupan sebagai warga negara Indonesia.

“UUD juga menjadi pedoman  membuat peraturan perundang-undangan.  Setiap UU yang dibuat mesti sesuai dan tidak bertentangan dengan UUD,” ujarnya.

Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Seluruh rakyat Indonesia bersatu dalam satu wadah negara bernama Republik Indonesia.

Terkait NKRI, Fadel Muhammad mengungkapkan masyarakat Gorontalo memiliki kebanggaan tersendiri karena memiliki seorang pahlawan nasional asli putra daerah bernama Nani Wartabone.

Semasa hidup, ia berorganisasi dan berjuang melawan kolonialisme  pada masa perjuangan kemerdekaan.

Karena dedikasi dan kontribusinya bagi perjuangan kemerdekaan Indonesia di Gorontalo, Nani Wartabone mendapat julukan sebagai Petani Pejuang dan dianugerahi gelar adat Pulanga, ‘Talo Duluwa Lo Lipu’ yang berarti Sang Pembela Negeri.

Dikatakan, pada  23 Januari 1942, ia memimpin masyarakat Gorontalo bertempur dan berhasil memporak-porandakan pasukan penjajah Belanda. Saat itu juga, Nani atas nama rakyat langsung memproklamirkan kemerdekaan Gorontalo. Hari itu dikenang sebagai Hari Patritotik.

“Namun, begitu mendengar Bung Karno membacakan teks Proklamasi Kemerdekaan Indonesia  17 Agustus 1945, tanpa ragu Nani dan rakyat Gorontalo menyatakan bergabung dengan Indonesia. Itulah bentuk cinta pahlawan kebanggaan Gorontalo ini kepada Indonesia yang harus diteladani kita semua,” kata Fadel.

Bhinneka Tunggal Ika, lanjut Fadel, semboyan bangsa Indonesia yang bermakna, meskipun berbeda-beda tetapi tetap satu kesatuan. Semboyan ini mempersatukan rakyat Indonesia yang sangat beragam mulai dari suku, agama, bahasa, kepercayaan, adat istiadat dan lainnya.

“Itulah Empat Pilar. Nilai-nilai luhur bangsa yang harus tetap kita pegang sampai kapan pun agar NKRI ini tetap ada tidak terpecah belah,” tegasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Ketua IPB Iwan Abdulatief menegaskan, bagi pengemudi bentor, pemahaman Pancasila  dalam Empat Pilar  bukan masalah lagi.  “Pancasila bagi kami harga mati.  Sebisa mungkin nilai-nilai yang ada akan kami terapkan dengan benar di kehidupan sehari-hari kami,” ujarnya.

Tapi, lanjut Iwan, yang perlu diperhatikan  implementasi Pancasila, kepada rakyat kecil seperti pengemudi bentor terutama sila Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia. Keadilan untuk semua bidang seperti ekonomi, kesehatan, hukum, politik dan lain lain.

“Saya harap kita semua berupaya keras agar Empat Pilar difokuskan  di lapangan, agar terasa buat rakyat secara keseluruhan,” katanya. (duk)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.