Dua Warga Tewas Ditembak di Yahukimo Papua, TPNPB-OPM Beri Peringatan Keras ke TNI-Polri

Papua, Sumselupdate.com – Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka atau TPNPB-OPM mengecam keras kejadian tewasnya dua warga yang melakukan aksi demonstrasi penolakan di Kabupaten Yahukimo, Papua pada Selasa (15/3/2022).

TPNPB-OPM juga memberikan peringatan keras kepada TNI-Polri untuk tidak membunuh warga asli Papua di luar prosedur hukum.

Bacaan Lainnya

“Dalam hal ini pimpinan TPNPB-OPM mengecam keras tindakan brutal dan keji yang telah dilakukan oleh anggota pasukan teroris yaitu TNI dan Polri dan hal ini benar-benar biadab,” kata Juru bicara TPNPB-OPM, Sebby Sambom dalam keterangan tertulisnya, seperti dikutip dari suara.com jaringan nasional sumselupdate.com.

Sebby mengungkapkan kalau pihaknya mengecam TNI-Polri untuk tidak melakukan tindakan teroris kepada orang asli Papua yang tengah melakukan demonstrasi. Menurut TPNPB-OPM, orang asli Papua juga memiliki hak untuk menyalurkan aspirasinya, termasuk demo secara damai.

“Dengan demikian, sekali lagi kami tegaskan bahwa Pemerintah Indonesia melalui pasukan teroris yaitu TNI dan Polri segera hentikan pembunuhan di luar prosedur hukum terhadap orang asli Papua,” ujarnya.

Bukan hanya kepada TNI-Polri, TPNPB-OPM juga memberikan peringatan keras kepada seluruh bupati yang terlibat dalam pemekaran di Papua, termasuk Bupati Kabupaten Yahukimo Didimus Yahuli. Apabila Papua merdeka, TPNPB-OPM mengancam akan membunuh para bupati yang pro dengan pemekaran.

“Ingat, bahwa Papua merdeka akan kami tangkap oknum-oknum bupati yang urus Pemekaran (DOB),” ucapnya.

Aksi demo penolakan Daerah Otonomi Baru atau DOB di Kabupaten Yahukimo, Papua pada Selasa berakhir ricuh. Akibat kericuhan tersebut sebanyak dua demonstrasi tewas ditembak. Beberapa bangunan dibakar oleh massa yang tak terkendali. (adm3/sur)

 

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.