Soal Penyerangan OPM Terhadap Danramil Aradide, TNI: Pelanggaran HAM Berat!

Penulis: - Sabtu, 13 April 2024
Kapuspen TNI Mayjen TNI Dr. Nugraha Gumilar (Antara/Aditya Pradana Putra)
Kapuspen TNI Mayjen TNI Dr. Nugraha Gumilar (Antara/Aditya Pradana Putra)

Jakarta, Sumselupdate.com – TNI menyinggung pelanggaran HAM berat terkait kematian Danramil 1703-04/Aradide, Letda Inf Oktovianus Sokolray yang tewas ditembak gerombolan OPM di daerah Pasir Putih, Distrik Aradide, Paniai, Papua Tengah.

“Kami TNI berduka atas gugurnya prajurit TNI atas nama Letda Inf Oktovianus Sokolray, Danramil 1703-04/Aradide karena diserang dan ditembak oleh gerombolan OPM,” ujar Kapuspen TNI Mayjen TNI Nugraha Gumilar dalam keterangannya Jumat (12/4/2024).

Bacaan Lainnya

“Secara keji pascaditembak kemudian diparang di bagian kepala dan tangan, apa yang dilakukan OPM adalah pelanggaran HAM berat,” sambungnya.

Nugraha mengatakan, peristiwa tersebut mencederai perdamaian di Papua, termasuk percepatan pembangunan.

“Bahwa aksi keji OPM ini telah mencederai upaya untuk menciptakan perdamaian dan kedamaian serta percepatan pembangunan di tanah Papua,” ungkapnya.

Nugraha menambahkan, saat ini jenazah Oktovianus telah dibawa ke Nabire.

“Saat ini di wilayah Paniai dalam situasi kondusif. Aparat keamanan TNI Polri melakukan pengejaran terhadap OPM pelaku biadab ini,” ujarnya.(bsc)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.