Dampak Inisiatif ‘Hyperlocal’ Tokopedia, UMKM Palembang Raup Untung Ratusan Juta

Pemillk pempek Cek Dung, Devi Indriyani merupakan salah satu contoh penjual online kuliner autentik Palembang yang mulai mengandalkan platform digital seperti Tokopedia untuk memasarkan produk sejak awal pandemi.

Jakarta, Sumselupdate.com – Inisiatif ‘Hyperlocal’ Tokopedia kian membawa dampak positif bagi pegiat usaha lokal di Indonesia.

Pempek Cek Dung dan Pabrik Kerupuk Palembang adalah contoh penjual online kuliner autentik Palembang yang merasakan lonjakan keuntungan berkat inisiatif ini.

Bacaan Lainnya

Head of Regional Growth Expansion (RGX) Tokopedia, Trian Nugroho mengatakan, inisiatif Hyperlocal Tokopedia bertujuan mengajak masyarakat belanja dari penjual terdekat sekaligus mendorong lebih banyak pegiat usaha di Indonesia, khususnya UMKM lokal, menggerakkan ekonomi daerah lewat pemanfaatan teknologi.

Berawal dari alat dapur seadanya, Pempek Cek Dung kini bisa meraup omset puluhan juta.

Devi Indriyani memulai usaha Pempek Cek Dung pada 2014 hanya dengan menggunakan peralatan dapur seadanya.

Ia menawarkan beragam varian pempek berkualitas berbahan dasar ikan gabus. Sejak awal pandemi, Devi berinovasi dengan mulai mengandalkan platform digital seperti Tokopedia untuk memasarkan produk.

Inisiatif Hyperlocal Tokopedia bertujuan mengajak masyarakat belanja dari penjual terdekat sekaligus mendorong lebih banyak pegiat usaha di Indonesia, khususnya UMKM lokal, menggerakkan ekonomi daerah lewat pemanfaatan teknologi.

“Setiap bulan, hampir 400 paket terjual melalui Tokopedia. Dengan kenaikan penjualan di masa pandemi ini, kami bersyukur bisa menambah tiga karyawan khusus untuk menangani pengemasan, sehingga omset kami pun bisa mencapai sekitar Rp40 juta di Tokopedia setiap bulan,” ungkap Devi.

Melalui Tokopedia, Devi merasa usahanya sangat terbantu dari segi pemasaran ke wilayah yang lebih luas, seperti Jabodetabek, Pontianak hingga Bali.

Selain itu, Tokopedia membantu Devi melihat trend pasar untuk berinovasi, salah satunya dengan membuat varian pempek lain, seperti pempek udang, pempek vegan, pempek tanpa MSG, pempek mozzarella hingga pempek mercon.

“Kanal digital seperti Tokopedia sangat berdampak luar biasa terhadap usaha kami. Kami berharap para pegiat usaha lokal lainnya bisa terus menciptakan peluang dan berperan dalam melestarikan kuliner nusantara melalui Tokopedia,” tutup Devi.

Kesulitan mencari kerja di tengah pandemi mendorong Ayub Antonius menciptakan peluang lewat pemanfaatan teknologi.

Dengan modal hanya Rp200 ribu, ia membuka toko di Tokopedia ‘Pabrik Kerupuk Palembang’ pada Maret 2020 dan menjual hampir seluruh jenis kerupuk khas Palembang.

Melalui usaha ini, Ayub membantu para produsen kerupuk rumahan di pelosok dapat akses ke lebih banyak pembeli lewat pemanfaatan teknologi.

“Banyak sekali industri rumahan di Palembang yang memproduksi kerupuk. Ada yang tinggal di jalan setapak bahkan hutan,” ungkapnya.

Dengan menggandeng para produsen kerupuk tersebut, secara tidak langsung Ayub juga memberdayakan nelayan lokal.

“Produsen-produsen ini ambil bahan segar pembuatan kerupuk, seperti ikan dan cumi, dari nelayan di Bangka Belitung,” jelas Ayub.

Ayub juga melakukan berbagai strategi untuk meningkatkan penjualan,

Pemilik Pabrik Kerupuk Palembang, Ayub Antonius merupakan contoh penjual lainnya yang juga menciptakan peluang lewat pemanfaatan teknologi. Dengan modal hanya Rp200.000, ia membuka toko di Tokopedia dan memanfaatkan sejumlah fitur dan kampanye Tokopedia.

Mulai dari menghadirkan lebih banyak varian kerupuk, membuat promo hingga aktif mengikuti kampanye di Tokopedia, seperti Waktu Indonesia Belanja (WIB) Palembang dan Tokopedia Nyam.

Kini Ayub mampu memperoleh omset hingga Rp100 juta per bulan. Di sisi lain, produk yang dihasilkan oleh para produsen kerupuk rumahan yang digandeng Ayub, kini juga dapat dinikmati pembeli dari berbagai wilayah di Indonesia, termasuk Jakarta, Bali, Kupang bahkan Papua. (rel)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.