8 Bulan Nunggak Cicilan, Ini Alasan Debt Collector Keroyok Anggota TNI

Video viral anggota TNI dikeroyok Debt colector

Jakarta, Sumselupdate.com – Pengeroyokan anggota TNI oleh komplotan debt collector viral di media sosial. Namun ternyata mobil Honda Mobilio yang dikendarai tersebut sudah menunggak cicilan 8 bulan.

Sebelumnya sebuah video viral penagihan debt collector terhadap sebuah mobil yang dikendarai anggota TNI. Video itu menampilkan sejumlah debt collector tengah marah-marah berusaha mengadang mobil Honda Mobilio di kawasan Tol Koja Barat, Jakarta Utara.

Read More

Mobil yang dihentikan debt collector itu bernomor polisi B 2638 BZK, dan tengah disopiri anggota Babinsa bernama Serda Nurhadi. Ketika itu Serda Nurhadi tengah berusaha membantu membawa seorang pasien yang tengah sakit untuk dibawa ke rumah sakit.

Setelah peristiwa itu viral, kini 10 debt collector itu diamankan oleh kepolisian. Ternyata mobil itu sudah mengalami tunggakan sampai 8 bulan lamanya.

“Didapatkan informasi kalau mobil Mobilio bernomor polisi B 2638 BZK itu ada tunggakan kredit leasing Clipan selama delapan bulan,” kata Wakapolres Jakarta Utara AKBP Nasriadi, Senin (10/5/2021) seperti dikutip dari laman suara.com, jaringan nasional sumselupdate.com.

Adapun ke-10 anggota debt collector yang menagih Mobilio di Tol Koja itu, karena mereka sudah mendapat kuasa dari pihak Clipan Finance. Kuasa itu, selanjutnya diberikan kepada PT Anugrah Finance Kurnia Jaya.

“Usai itu, perusahaan lalu memberi kuasa pada seseorang berinisial HEL. Saudara HEL memberitahukan kepada rekan-rekannya (para tersangka) untuk membantu proses penarikan,” ucap Nasriadi.

Kronologi debt collector adang mobil disopiri TNI

Pada kesempatan itu, Nasriadi juga menyebut kalau HEL merupakan pimpinan dari kelompok debt collector yang melakukan aksi pengadangan mobil polisi. Ke-10 debt collector seakan beringsang karena mobil itu memang sudah menunggak lama, sekira 8 bulan.

Pengungkapan kasus ini bermula dari sebuah video viral yang memperlihatkan aksi pengadangan terhadap mobil Honda Mobilio Nopol B 2638 BZK oleh debt collector viral di media sosial.

Mobil itu dikemudikan oleh anggota Badan Pembina Desa (Babinsa), Serda Nurhadi setelah menerima laporan ada kendaraan yang dikerubuti sekelompok orang sehingga menyebabkan kemacetan.

Mendapat laporan itu, Nuhadi lantas berinisiatif membantu dan mengambil alih supir mobil untuk mengantar ke RS melalui jalan Tol Koja Barat.

Aparat kepolisian lantas melakukan penyelidikan dan berhasil menangkap 11 pelaku. Atas perbuatannya, para pelaku dapat dikenakan Pasal 335 ayat 1 KUHP dan atau Pasal 365 KUHP.

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.