Tahun Akademik 2021, Universitas PGRI Palembang Buka Program S-2 Prodi Pendidikan Jasmani

Direktur Pascasarjana Universitas PGRI Palembang Dr Syaiful Eddy, MSi, CIQnR memasangkan gordon dalam prosesi yudisium dan pelantikan Pascasarjana di Aula Drs H Aidil Fitri Syah BSC Universitas PGRI Palembang, Sabtu (27/3/2021).

Palembang, Sumselupdate.com – Guna meningkatkan pendidikan khususnya di bidang olahraga, Universitas PGRI Palembang bakal membuka Program Strata Dua (S-2) Program Studi (Prodi) Pendidikan Jasmani.

Untuk merealisasikan dibukanya Program S2 Prodi Pendidikan Jasmani, seluruh syarat telah dikirim ke Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) dan dalam tahap evaluasi. Setelah rampung akan langsung dibuka di tahun akademik 2021.

Read More

Direktur Pascasarjana Universitas PGRI Palembang Dr Syaiful Eddy, MSi, CIQnR memasangkan gordon dalam prosesi yudisium dan pelantikan Pascasarjana di Aula Drs H Aidil Fitri Syah BSC Universitas PGRI Palembang, Kamis (25/3/2021).

Rencana ini diungkapkan Wakil Rektor I dan II Universitas PGRI Palembang, Dr Yasir Arafat, SE, MM, CIQaR usai yudisium dan pelantikan Pascasarjana di Aula Drs H Aidil Fitri Syah BSC Universitas PGRI Palembang, Sabtu (27/3/2021).

Yasir Arafat mengatakan, ada empat prodi baru yang sedang dipersiapkan oleh Universitas PGRI Palembang.

Keempat prodi baru itu masing-masing Program Digital, S1 Pendidikan Profesional Teknologi Otomotif, S1 Sains Lingkungan, dan S2 Pendidikan Jasmani.

Direktur Pascasarjana Universitas PGRI Palembang Dr Syaiful Eddy, MSi, CIQnR melantik dan menyudisium Pascasarjana di Aula Drs H Aidil Fitri Syah BSC Universitas PGRI Palembang, Kamis (25/3/2021).

“Untuk S-2 Pendidikan Jasmani dalam waktu tidak lama akan keluar izinnya dan tahun akademik 2021 bisa dibuka. Syarat sudah dipenuhi, sekarang sedang dalam evaluasi,” jelasnya.

Dikatakan Yasir Arafat, tahun ini ada 845 mahasiswa S-2 Universitas PGRI Palembang dari Jurusan Pendidikan Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Manajemen Pendidikan yang akan wisuda awal April mendatang.

Dengan lonjakan jumlah mahasiswa, maka Universitas PGRI Palembang terus memperbanyak dosen sesuai bidang yang banyak dipilih.

“Universitas PGRI Palembang juga meningkatkan berbagai kegiatan akademik salah satunya dengan Seminar Internasional belum lama ini. Sehingga mahasiswa juga dosen bisa meningkatkan mutu kualitas dalam bidang karya ilmiah,” katanya.

Suasana prosesi yudisium dan pelantikan Pascasarjana di Aula Drs H Aidil Fitri Syah BSC Universitas PGRI Palembang, Kamis (25/3/2021).

Sekretaris YPLP PT PGRI Sumsel, H. Surmana MM mengatakan, pihaknya mendukung penuh dibukanya S-2 untuk Prodi Pendidikan Jasmani, terlebih lagi Kota Palembang pernah menjadi tuan rumah perhelatan olahraga dunia.

“Terutama mindset para guru saat ini tidak hanya sebatas S-1 saja, akan tetapi S-2 juga. Maka dibukanya S-2 Pendidikan Jasmani ini akan mendukung meningkatkan kualitas SDM,” katanya.

Sebelumnya, Direktur Pascasarjana Universitas PGRI Palembang Dr Syaiful Eddy, MSi, CIQnR mengatakan, tidak ada Magister Pendidikan gagap teknologi (gaptek) menjadi salah satu yang ditekankan Universitas PGRI Palembang.

Menurut Syaiful Eddy, proses perkuliahan dengan e-Learning yang diciptakan Universitas PGRI Palembang mampu membuat lulusan S-2 memiliki kemampuan di era pembelajaran yang harus menggunakan teknologi.

Direktur Pascasarjana Universitas PGRI Palembang Dr Syaiful Eddy, MSi, CIQnR memasangkan gordon dalam prosesi yudisium dan pelantikan Pascasarjana di Aula Drs H Aidil Fitri Syah BSC Universitas PGRI Palembang, Sabtu (27/3/2021).

“Terutama masa pandemi Covid-19 ini, proses pembelajaran dilakukan secara online. Dengan dimilikinya kemampuan teknologi, sehingga para guru lulusan S-2 PGRI Palembang dapat mengaplikasikan kemampuannya kepada anak didiknya,” Syaiful Eddy usai menghadiri Yudisium dan Pelantikan Pascasarjana di Aula Drs H Aidil Fitri Syah BSC Universitas PGRI Palembang, Kamis (25/3/2021).

“Jadi jangan sampai lulusan Pascasarjana Universitas PGRI Palembang gaptek. Karena selain kita bekali teknologi, banyak mereka yang melakukan penelitian tesisnya berbasis IT,” katanya.

Ia mengatakan, bahwa banyaknya studi penelitian mahasiswa berbasis IT dengan menciptakan media pembelajaran berbasis virtual, diharapkan mampu menjawab tantangan dunia pendidikan di tengah pandemi Covid-19.

Apalagi masa pandemi yang melebihi satu tahun ini memaksa guru memang harus pandai melakukan inovasi pembelajaran, terutama dalam menciptakan pembelajaran virtual yang efektif dan menyenangkan.

“Kita sudah menciptakan perkuliahan dengan e-Learning yang tidak semua Perguruan Tinggi punya. Selain itu, semua dosen di Program Pascasarjana Universitas PGRI  Palembang, semuanya lulusan S-3,” baik dari Perguruan Tinggi  dalam maupun luar negeri  katanya.

Berfoto bersama usai mengikuti prosesi yudisium dan pelantikan Pascasarjana di Aula Drs H Aidil Fitri Syah BSC Universitas PGRI Palembang, Sabtu (27/3/2021).

Sebagaimana diketahui proses yudisium Pascasarjana Universitas PGRI Palembang menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Proses yudisium digelar tiga kali di hari berbeda. Untuk yudisium pertama digelar pada Selasa (23/3/2021). Di mana untuk sesi pagi diikuti 148 orang dan sesi siang ada 164 orang.

Pada Kamis (25/3/2021), untuk sesi pagi diikuti 150 orang dan sesi siang ada 164 orang. Sedangkan pada Sabtu (27/3/2021), diikuti 118 peserta yudisium. (iya)

 

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.