HIPMI Minta Pemerintah Pertimbangkan Perihal Larangan Ekspor Nikel

Caketum BPP HIPMI Periode 2019-2022 nomor 4, Mardani H Maming.

Jakarta, Sumselupdate.com – Pemerintah Indonesia memutuskan untuk memberlakukan larangan ekspor nikel mulai Januari 2020 lewat Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

Berdasarkan Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Bambang Gatot, alasan yang melatarbelakangi munculnya kebijakan tersebut lantaran cadangan sudah mulai menipis, dan nikel kadar rendah sudah dapat diolah oleh negara untuk bahan baku baterai mobil listrik.

Bacaan Lainnya

Menyikapi hal tersebut, Wakil Bendahara Umum (Wabendum) Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) Mardani H Maming mengatakan, Menteri ESDM perlu mempertimbangkan lagi perihal larangan ekspor nikel Januari 2020. Karena kebijakan tersebut berdampak pada harga batu bara yang semakin menurun.

“Sekarang harga batu bara semakin menurun imbas larangan ekspor nikel Januari 2020 dan pemakaian batu bara di Cina juga menurun. Apabila ini tidak diperhatikan dengan baik oleh pemerintah, maka sudah dapat dipastikan akan banyak terjadi pengangguran karena akan banyak tambang nikel dan batu bara yang tutup,” ujar Maming saat dihubungi, Kamis (12/9/2019).

Maming yang pernah menjabat sebagai Bupati Tanah Bumbu (Tanbu) Kalimantan Selatan tersebut menambahkan larangan eskpor nikel juga akan berdampak kepada nilai dollar yang semakin tinggi karena semakin sedikitnya komoditas ekspor Indonesia ke luar negeri.

“Kebijakan larangan ekspor nikel tersebut juga akan berdampak kepada nilai dolar yang semakin tinggi lantaran berkurangnya ekspor dari Indonesia untuk luar negeri. Oleh karena itu mungkin perlu dilakukan pengkajian lebih lanjut dengan tim ekonomi dan menteri ESDM,” tambah calon Ketua Umum BPP HIPMI ini.

Maming berharap bahwa permasalahan ini dapat didengar oleh Menteri ESDM.

“Kami selaku pengusaha berharap bisa didengar aspirasinya. Semoga ke depannya menteri ESDM bisa menyerap aspirasi kami dan mengadakan sebuah diskusi dengan mengundang anggota HIPMI dan para pengusaha nikel, pengusaha tambang dan batubara, untuk duduk bersama dan mencari jalan keluar yang terbaik bagi masa depan Indonesia,” tutup Maming. (rel)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.