Diperiksa Polisi, Munarman Tak Tahu Peristiwa Dugaan Penganiayaan Relawan Jokowiqa

Kamis, 10 Oktober 2019
Sekretaris Umum FPI Munarman usai menjalani pemeriksaan di Polda Metro Jaya.

Jakarta, sumselupdate.com – Polda Metro Jaya memeriksa Sekretaris Umum Front Pembela Islam (FPI), Munarman, Rabu (9/10/2019). Dia diperiksa sebagai saksi terkait kasus dugaan penganiayaan terhadap relawan Jokowi, Ninoy Karundeng.

Munarman keluar Polda Metro Jaya pukul 22.30 WIB. Usai diperiksa Munarman mengaku tidak mengetahui peristiwa dugaan penganiayaan tersebut.

Bacaan Lainnya

“Intinya tentang apakah saya mengetahui peristiwa di Masjid Al-Falah? Saya bilang saya tidak tahu peristiwa itu,” ujar Munarman di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (9/10/2019) seperti dikutip dari laman inews.id

Sementara keterangan tersangka Supriadi yang menyebut nama Munarman soal rekaman CCTV, kata dia sebatas konsultasi hukum. Dia juga tidak mengetahui detail apa saja yang ada di dalam rekaman CCTV tersebut.

“Soal rekaman CCTV di masjid, kan ada berbagai macam rekaman tuh. Saya minta CCTV itu untuk saya lihat selaku orang hukum sehingga saya bisa menilai dan memperkirakan langkah-langkah hukum apa yang perlu saya berikan kepada pengurus masjid,” ucapnya.

Pada kesempatan yang sama, kuasa hukum Munarman, Samsul Bahri menuturkan, selama pemeriksaan kliennya dicecar sebanyak 20 pertanyan. Sebelumnya, tim kuasa hukum Munarman Aziz Yanuar menyebut kliennya dicecar 18 pertanyaan.

“Sebagai warga negara yang baik sudah memberikan keterangan, panggilan sudah dipenuhi, ada 20 pertanyaan dan sudah dijawab. Itu saja,” kata Samsul. (adm3/inw)

Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.