Banjir Tewaskan 33 Orang dan Penumpang Commuter Terjebak di China

Baijing, Sumselupdate.com – “Jika saya mati, tolong sampaikan berita ini kepada teman-teman saya,” tulis Ling Pingan dalam sebuah teks kepada sepupunya.

Terperangkap dalam kegelapan saat banjir naik sekitar dada mereka, dia adalah salah satu dari ratusan penumpang di kereta bawah tanah di kota Zhengzhou, China pada Selasa sore lalu.

Read More

Banyak telepon berbagi untuk mengirim pesan selamat tinggal kepada orang yang mereka cintai, sebagaimana melansir dari Mirror, Senin (26/7/2021).

Beberapa yang lain hanya bisa diam dan menangis. Hanya sedikit yang mengulurkan harapan untuk diselamatkan.

Seperti ratusan orang lain di kota itu, Ling naik kereta tepat saat banjir bandang semakin meningkat, setelah tiga hari diguyur hujan lebat di seluruh provinsi Henan.

Beberapa menit kemudian jalan-jalan di atas berubah menjadi sungai yang mengamuk, dengan mobil-mobil hanyut.

Beberapa penumpang mencoba memecahkan jendela untuk melarikan diri tetapi berhenti ketika mereka menyadari bahwa air lebih tinggi di luar daripada di dalam gerbong.

Permukaan air terus naik, banyak yang menderita kekurangan oksigen. Ling diselamatkan setelah empat jam.

Zhengzhou, rumah bagi 12 juta orang, tempat hingga 65 persen iPhone dunia diproduksi, mencatat curah hujan 17,7 inci dalam 54 jam antara Minggu dan Selasa.

Antara pukul 4 sore dan 5 sore pada hari Selasa, delapan inci turun, banjir paling intens yang pernah tercatat di China.

China telah rutin banjir selama musim panas tetapi banjir di Henan telah digambarkan sebagai peristiwa yang akan terjadi “seribu tahun sekali”.

Sedikitnya 33 orang meninggal, meskipun jumlah itu diperkirakan akan meningkat secara signifikan.

Lebih dari 200.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Presiden Xi Jinping mengakui bahwa upaya untuk menghentikan banjir “sangat sulit” tetapi tidak disebutkan tentang krisis iklim.

Dan ketika China mengalami banjir terburuk dalam beberapa dekade tahun lalu, direktur Pusat Iklim Nasional membantah adanya hubungan dengan pemanasan global.

Tetapi studi lingkungan mengatakan, China merupakan negara penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia.

China disebut salah satu negara yang dapat terkena dampak terburuk jika pemanasan global tidak dijaga di bawah 1,5C di atas tingkat industri.

Dan itu akan menjadi yang paling rentan terhadap banjir jika pemanasan terus berlanjut.

Presiden Xi harus siap mendengarkan dan mengambil tindakan keras untuk memastikan planet ini terhindar dari bencana lebih lanjut. (adm3/sur)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.