Aprindo Lihat Ada Indikasi Penimbunan Minyak Goreng saat HET Berlaku, Minta Polisi Usut

Minyak goreng

Jakarta, Sumselupdate.com – Masyarakat dibuat heran dengan melimpahnya stok minyak goreng kemasan baik di retail maupun di mini market. Padahal sebelumnya, saat kebijakan harga eceran tertinggi (HET) Rp 14 ribu masih berlaku, stok minyak goreng kosong, alias langka.

Kekininan setelah kebijakan HET dicabut, justru minyak goreng yang langka kini mulai bermunculan. Hal itu yang menjadi tanda tanya di masyarakat, apakah selama ini minyak goreng sengaja ditimbun saat pemberlakuan HET?

Read More

Menanggapi keanehan yang dirasakan masyarakat, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Roy N Mandey tidak memungkiri. Ia berujar bahwa indikasi ke arah sana bahwa terjadinya penimbunan memang ada.

“Ya tentunya indikasi itu sudah kita dapat lihat dan perhatikan dari berbagai waktu ya sudah hampir tiga bulan ini,” kata Roy dalam diskusi secara daring, Minggu (20/3/2022).

Karena itu, ia berharap aparat penegak hukum dalam hal ini kepolsiian dapat mengungkap tuntas persoalan tersebut.

“Tentunya saat ini kita berharap pihak berwajib atau pihak berwenang dapat menuntaskan penelusurannya,” kata Roy.

Pengungkapan itu menurut Roy penting dilakukan agar menjadi sesuatu hal yang baru terkait dengan permasalahan kebutuhan pokok, semisal minyak goreng yang harus mendaguki kebutuhan masyarakat dalam negeri.

“Paradigma yang baru bahwa di satu sisi memang kita ketahui harga ekspor CPO tinggi tapi bukan berarti tidak komit terhadap situasi atau kondisi. Kebutuhan domestik ini tentunya menjadi yang utama dan terutama,” tuturnya.

Menteri Perdagangan kembali melakukan kunjungan ke sejumlah titik untuk memeriksa ketersediaan minyak goreng di lapangan.

Dalam kunjungan tersebut, Mendag Lutfi mengunjungi blok penjual minyak goreng di ritel modern TipTop di Rawamangun. Dalam kesempatan ini, Mendag kaget karena menemukan ada banyak minyak goreng di rak penjualan.

“Banyak banget,” kata Mendag saat melihat banyaknya minyak goreng di TipTop Rawamangun.

“Terus sudah tidak ada yang mengantri lagi, jadi bebas sekarang mau beli berapa saja,” ujarnya lagi.

Mengklaim cukup kaget dengan stok minyak goreng di ritel tersebut, Mendag Lutfi lantas menemui salah satu pembeli minyak goreng di pasar tersebut.

“Boleh beli dua sekarang, beli tiga juga boleh bu,” kata Mendag Lutfi kepada salah satu pengunjung.

Saat ini, ujar Mendag, masyarakat tidak lagi berebut minyak goreng karena stok di pasar ritel modern sudah banyak sehingga tidak perlu pembatasan.

“Sekarang permintaan toko itu berapapun sudah bisa dipenuhi 100 persen, saya sudah melihat bahwa ketersediaannya cukup dan banyak,” kata Mendag Luthfi.

Hal ini berbanding terbalik dengan beberapa hari lalu, kala minyak goreng sangat sulit ditemukan di pasaran. Bahkan, pembelian dibatasi maksimal hanya dua liter.

Kelangkaan minyak goreng terjadi saat pemerintah menetapkan harga eceran tertinggi (HET) minyak goreng maksimal Rp14.000 per liter.

Saat kebijakan HET tersebut dicabut, secara ajaib ketersediaan minyak goreng sudah muncul kembali. (adm3/sur)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.