18 Tahun Buron, Panglima Teroris Bom Bali I Akhirnya Ditangkap di Lampung  

Ilustrasi Densus 88 Polri (Agung Pambudhy/detikcom).

Jakarta, Sumselupdate.com- Zulkarnaen, lelaki berusia 57 tahun, yang menjadi anggota kelompok terorisme yang melakukan aksi bom Bali I tahun 2002, akhirnya ditangkap tim Densus 88 Polri.

Teroris tersebut ditangkap tim Densus 88 di daerah Lampung, setelah 18 tahun buron.

Bacaan Lainnya

Zulkarnaen yang memiliki nama alias Aris Sumarsono alias Daud alias Zaenal Arifin alias Abdulrahman ini ditangkap di Gang Kolibri, Toto Harjo, Purbolinggo, Kabupaten Lampung Timur, Lampung.

“Telah dilakukan penangkapan tanpa perlawanan terhadap DPO (buronan),” kata Kadiv Humas Polri Irjen Pol Raden Prabowo Argo Yuwono seperti dikutip Suara.com (jaringan nasional Sumselupdate.com), Sabtu (12/12/2020) malam.

Dia mengatakan, Zulkarnaen merupakan buronan terkait kasus bom Bali I tahun 2002.

“Zulkarnain adalah panglima askari Jamaah Islamiyah ketika bom Bali 1,” kata Argo.

Zulkarnaen diduga berperan dalam menyembunyikan Upik Lawangan alias Taufik Bulaga alias Udin.

Upik sendiri telah lebih dulu ditangkap Densus 88 di Kabupaten Lampung Tengah, Lampung pada 23 November 2020.

Selain itu, keterlibatan Zulkarnaen dalam tindak pidana terorisme adalah berperan membuat Unit Khos yang kemudian terlibat bom Bali dan konflik-konflik di Poso dan Ambon.

Unit khos diketahui sama seperti special taskforce atau unit pasukan terlatih dan khusus.

Argo menambahkan terduga teroris asal Sragen, Jawa Tengah ini pernah menempuh pendidikan selama empat semester pada tahun 1982 di Fakultas Biologi sebuah kampus kenamaan di DI Yogyakarta. (srs)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.