Wapres Ma’ruf Amin akan Resmikan Monumen Pahlawan Covid-19 Hari Ini

Monumen Perjuangan Pahlawan Covid-19.

Jakarta, Sumselupdate.com – Wakil Presiden Republik Indonesia, Ma’ruf Amin, dijadwalkan akan meresmikan Monumen Pahlawan Covid-19 Jawa Barat di Jalan Japati, Kota Bandung, Sabtu (4/12/2021).

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, disebut telah mengajukan permohonan agar Ma’ruf Amin bersedia hadir dalam acara tersebut.

“Berkaitan dengan hal tersebut kami berharap Bapak Wakil Presiden dapat berkenan meresmikan Monumen Pahlawan Covid -19 Jawa Barat,” ungkap pria yang kerap disapa Kang Emil itu, Jumat (3/12/2021), seperti dikutip dari suara.com jaringan nasional sumselupdate.com.

Diketahui, monumen tersebut masih berada di kawasan Monumen Perjuangan (Monju) Rakyat Jawa Barat, berdiri berhadapan-hadapan dengan Lapangan Gasibu.

Ada dua tugu besar yang menjulang. Pembangunannya didedikasikan kepada para tenaga kesehatan, relawan dan ASN yang meninggal setelah turut terlibat dalam penanganan pandemi. Nama mereka dipahat di dua sisi kiri dan kanan monumen itu.

Disebutkan, 291 nama yang akan tercatat di Monumen Pahlawan Covid-19 Jawa Barat, sebanyak 44 nakes di antaranya berstatus sebagai aparatur sipil negara.

Ridwan Kamil mengatakan, monumen itu secara tidak langsung mengajak masyarakat untuk sama-sama merenungkan dan terus berupaya meminimalisasi kasus Covid-19 di Jabar.

“Monumen Pahlawan Covid-19 Jawa Barat sebagai simbol semangat bahwa kita adalah bangsa yang besar, bangsa yang menghargai pahlawannya, salah satunya adalah pahlawan saat pandemi,” ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, Kompleks Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat Bandung atau Monju memiliki sebuah monumen baru. Di monumen itu, terukir 281 nama.

Monumen yang terletak di seberang Lapangan Gasibu, tepatnya di bagian pintu masuk yang sudah direvitalisasi itu adalah Monumen Perjuangan Pahlawan Covid-19.

Sedangkan 281 nama yang terukir di monumen itu merupakan tenaga medis, aparatur sipil negara, dan sukarelawan yang gugur saat menjalankan tugas menanggulangi penularan Covid-19.

“Ada 281 nama yang tercatat di gerbang dinding pandang ini. Itu semuanya orang Jawa Barat. Mereka ialah tenaga medis, relawan, dan ASN yang berjuang demi kepentingan masyarakat Jabar dan gugur karena melawan Covid-19,” kata Kepala Dinas Perumahan dan Permukiman Provinsi Jawa Barat Boy Iman Nugraha di Kota Bandung, Jumat (5/11/2021).

Ia menuturkan bahwa gagasan untuk membangun Monumen Perjuangan Pahlawan Covid-19 tercetus pada masa pembangunan plaza selamat datang di kompleks Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat.

“Kami membangun Welcome Plaza yang ada di kawasan Monumen Perjuangan Rakyat. Nah di tengah perjalanan, sebagai penghargaan dedikasi kepada orang sudah berkorban untuk melayani masyarakat dalam penanggulangan Covid-19 yang terdiri atas nakes, relawan, hingga ASN, maka tercetus lah ide ini,” kata dia.

Ia menjelaskan, pencantuman nama 281 warga Jawa Barat di Monumen Perjuangan Pahlawan Covid-19 antara lain dimaksudkan sebagai pengingat bagi masyarakat mengenai kejadian pandemi Covid-19 yang merenggut banyak korban jiwa dan mempengaruhi berbagai aspek kehidupan.

Sedangkan 281 nama yang terukir di monumen itu merupakan tenaga medis, aparatur sipil negara, dan sukarelawan yang gugur saat menjalankan tugas menanggulangi penularan Covid-19.

“Ada 281 nama yang tercatat di gerbang dinding pandang ini. Itu semuanya orang Jawa Barat. Mereka ialah tenaga medis, relawan, dan ASN yang berjuang demi kepentingan masyarakat Jabar dan gugur karena melawan Covid-19,” kata Kepala Dinas Perumahan dan Permukiman Provinsi Jawa Barat Boy Iman Nugraha di Kota Bandung, Jumat (5/11/2021).

Ia menuturkan bahwa gagasan untuk membangun Monumen Perjuangan Pahlawan Covid-19 tercetus pada masa pembangunan plaza selamat datang di kompleks Monumen Perjuangan Rakyat Jawa Barat.

“Kami membangun Welcome Plaza yang ada di kawasan Monumen Perjuangan Rakyat. Nah di tengah perjalanan, sebagai penghargaan dedikasi kepada orang sudah berkorban untuk melayani masyarakat dalam penanggulangan Covid-19 yang terdiri atas nakes, relawan, hingga ASN, maka tercetus lah ide ini,” kata dia.

Ia menjelaskan, pencantuman nama 281 warga Jawa Barat di Monumen Perjuangan Pahlawan Covid-19 antara lain dimaksudkan sebagai pengingat bagi masyarakat mengenai kejadian pandemi Covid-19 yang merenggut banyak korban jiwa dan mempengaruhi berbagai aspek kehidupan. (adm3/sur)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.