Polri: Keterangan BBP Penting untuk Ungkap Aktor Intelektual Hoax

Bagus Bawana Putra tersangka pembuat hoax surat suara tercoblos (berbaju tahanan)

Jakarta, Sumselupdate.com – Polisi menyatakan keterangan Bagus Bawana Putra (BBP) penting untuk mengungkap aktor intelektual hoax 7 kontainer surat suara tercoblos. BBP merupakan tersangka pembuat hoax lewat rekaman suara juga memviralkan di media sosial.

“Karena dia (Bagus Bawana) sebagai kreator dan buzzernya. Keterangan dari BBP sangat penting untuk mengungkap aktor intelektual atau buzzer lain yang terlibat secara aktif di dalam penyebaran berita hoax tersebut,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo kepada wartawan di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jaksel, Kamis (10/1/2019).

Bacaan Lainnya

Konstruksi hukum kasus hoax surat suara tercoblos disebut Dedi belum selesai. Selain Bagus Bawana, polisi menetapkan 3 orang tersangka penyebar hoax surat suara tercoblos yakni J, HY, dan LS.

“Konstruksi hukumnya belum selesai dalam pidana penyebaran hoax. Tidak menutup kemungkinan ada aktor intelektualnya, kemudian penyandang dananya ada. Apabila ada fakta hukum di situ, tim ini akan bekerja secara maksimal,” tegas Dedi.

Bagus Bawana menjadi tersangka karena sengaja melakukan perekaman suara terkait 7 kontainer surat suara tercoblos. Bagus juga memposting hoax di Twitter.

Dia dijerat polisi dengan Pasal 14 ayat 1 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana. Ancaman hukuman maksimal 10 tahun penjara. Jakarta – Polisi menyatakan keterangan Bagus Bawana Putra (BBP) penting untuk mengungkap aktor intelektual hoax 7 kontainer surat suara tercoblos. BBP merupakan tersangka pembuat hoax lewat rekaman suara juga memviralkan di media sosial.

“Karena dia (Bagus Bawana) sebagai kreator dan buzzernya. Keterangan dari BBP sangat penting untuk mengungkap aktor intelektual atau buzzer lain yang terlibat secara aktif di dalam penyebaran berita hoax tersebut,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karo Penmas) Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo kepada wartawan di Mabes Polri, Jl Trunojoyo, Kebayoran Baru, Jaksel, Kamis (10/1/2019).

Konstruksi hukum kasus hoax surat suara tercoblos disebut Dedi belum selesai. Selain Bagus Bawana, polisi menetapkan 3 orang tersangka penyebar hoax surat suara tercoblos yakni J, HY, dan LS.

“Konstruksi hukumnya belum selesai dalam pidana penyebaran hoax. Tidak menutup kemungkinan ada aktor intelektualnya, kemudian penyandang dananya ada. Apabila ada fakta hukum di situ, tim ini akan bekerja secara maksimal,” tegas Dedi.

Bagus Bawana menjadi tersangka karena sengaja melakukan perekaman suara terkait 7 kontainer surat suara tercoblos. Bagus juga memposting hoax di Twitter.

Dia dijerat polisi dengan Pasal 14 ayat 1 Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana. Ancaman hukuman maksimal 10 tahun penjara. (adm3/dtc)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.