Komisi II DPRD Kabupaten Bangka Belajar Peternakan di Muba

Anggota Komisi II DPRD Kabupaten Bangka mendengarkan penjelasan dari Dinas Tanaman Pangan Holtikultura dan Peteranakan Kabupaten Musi Banyuasin, Kamis (16/7/2020).

Sekayu, Sumselupdate.com- Guna memajukan dunia pertanian dan peternakan di Kabupaten Bangka, Provinsi Bangka Belitung, sejumlah anggota Komisi II DPRD Kabupaten Bangka melakukan kunjungan kerja ke Dinas Tanaman Pangan Holtikultura dan Peteranakan Kabupaten Musi Banyuasin, Kamis (16/7/2020).

“Di Kabupaten Bangka masyarakat mulai tumbuh peternakan berorientasi profit oriented, ternyata memelihara hewan ternak itu menjanjikan masyarakat. Nah Muba begitu bagus, begitu luar biasa dan tempat yang layak dan patut untuk tempat kita belajar,” ujar Chaerul, Wakil Ketua Komisi II DPRD Kabupaten Bangka.

Bacaan Lainnya

Setelah ini, kata dia, pihaknya akan memanggil OPD terkait sebagai bentuk tindaklanjut. “Ini jadi output kami bahwa di Muba sudah menjalankan program seperti ini,” tukasnya.

Kadis TPHP Muba Ir A Thamrin mengatakan, Muba memang sudah memiliki acuan dalam bentuk peraturan daerah terkait peternakan. Diantaranya Perda Nomor 15 Tahun 2005 tentang Pemeliharaan ternak berkaki empat, kemudian Perda Nomor 8 tahun 2012 tentang Retribusi RPH.

Terima cinderamata

“Untuk pelaksanaan penegakan perda dilakukan Satpol PP Muba, tentunya berkoordinasi dengan stake holder terkait seperti Dinas TPHP. Misal hewan ternak itu dilarang berkeliaran mengganggu ketertiban umum. Nah itu yang menegakkan Satpol PP, kalau untuk soal kesehatan hewan dan lainnya, kita melakukan pengawasan,” tandas Thamrin.

Thamrin juga sempat menerima pertanyaan dari anggota DPRD Kabupaten Bangka tentang mengapa Kabupaten Muba yang selalu mendapat bantuan dari Pemerintah Pusat melalui APBN untuk bidang pertanian dan peternakan.

“Kita jelaskan bahwa kita memang jemput bola, soal ini sangat bergantung kreativitas OPD terkait. Apalagi pak Bupati Muba, Pak Dodi selalu menekankan ini agar OPD di Muba harus berkreasi dan kreatif, yang terpenting kan untuk masyarakat,” tandasnya.

Thamrin mengungkapkan, untuk bidang peternakan pihaknya tahun ini mendapat bantuan dari APBN seperti program UPPO (Unit Pengolahan Pupuk Organik). Pihaknya mendapat 5 unit paket untuk 5 kelompok ternak.

“Paket disitu ada pembuatan kandang, rumah kompos, sapi, kendaraan roda tiga untuk mengangkut pupuk, kemudian juga ada bantuan pengembangbiakan sapi,” ujarnya.

Salah satu contoh kreativitas lainnya adalah diantaranya bantuan benih bibit kepada petani yang mengalami musibah sawah tenggelam akibat luapan Sungai Musi.

“Saya atas perintah pak Bupati, langsung mengajukan ke Kementerian, kita kemudian mendapat bantuan bibit untuk luasan 5.067 hektare di dua kecamatan yang sawah petani terendam Sungai Musi,” katanya.

Terkait pengawasan kesehatan ternak terutama saat pandemi covid-19 pihaknya, kata Thamrin, sudah melakukan sejumlah langkah. Diantaranya peningkatan volume penyemprotan disinfektan di kandang-kandang ternak. “Biasanya tiga bulan sekali, tapi saat Covid-19 menjadi sebulan sekali,” katanya.(rel)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.