Kapolri: Ada 2.000 teroris eks Afganistan dan Filipina di RI

Selasa, 8 Mei 2018
Kapolri Jendral Tito Karnavian

Jakarta, Sumselupadate.com – Kapolri Jenderal Tito Karnavian menjadi tamu undangan khusus pendiri Middle East Special Operations Commanders Conference (MESOC), Raja Arab King Abdullah II. Dalam konferensi MESOC ke-9 tersebut, Tito diminta berbagi ilmu tentang cara memberantas terorisme.

Tito membuka data penanganan terorisme dan radikalisme di Indonesia dalam konferensi itu. Dia mengatakan ada sebanyak 2.000 orang yang menganut paham militan. Dua ribu orang tersebut merupakan alumni Afganistan dan Filipina Selatan.

Bacaan Lainnya

“Indonesia merupakan satu-satunya negara di dunia yang memberantas teroris melalui proses persidangan, dengan hasil selama 2002-2018, pelaku yang ditangkap 1.441 orang dan 1.035 yang dihukum. Serta 4 orang divonis hukuman mati,” tutur Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Mohammad Iqbal, mengutip kata-kata Tito.

“Pak Kapolri ditunjuk sebagai pembicara dalam acara yang dihadiri oleh para pemimpin operasi khusus di seluruh dunia,” kata Iqbal, seperti dilansir dari detikcom.

Iqbal mengatakan Tito menyampaikan materi cara menanggulangi terorisme dan radikalisme berjudul Law Enforcement Led Strategy In Countering Terrorisme in Indonesia. Tito bercerita pemberantasan teroris di Tanah Air menggunakan metode hard approach dan soft appoarch.

“Pak Kapolri menjelaskan hard approach contohnya dengan penggunaan kekuatan militer sebagai back up kepolisian. Selain itu, ada upaya intelijen dan menggunakan institusi penegak hukum,” jelas Iqbal.

“Sedangkan metode soft approach dengan strategi perbaikan ekonomi, negosiasi politik, counter ideologi, program deradikalisasi dan sosial kultur,” imbuh Iqbal.

Tito kemudian menyampaikan ada dua kelompok teroris yang lahir di Indonesia yaitu Jamaah Islamiyah yang berafilisiasi terhadap Al Qaedah dan jamaah Ansharoh Tauhid yang berafisiliasi dengan ISIS.

“Kapabilitas yang diperlukan untuk memberantas teror adalah deteksi yang sangat kuat, investigasi secara ilmiah, pasukan penindak dan hukum yang kuat,” ucap Iqbal mengutip pidato Tito di konferensi tersebut.

Iqbal berujar kemampuan Tito dalam memberantas teroris terdengar hingga ke Timur Tengah. Penyelenggara konferensi menilai Tito sebagai tokoh di bidang penanggulangan paham terorisme dan radikalisme.

“Pak Kapolri jadi satu-satunya pembicara yang berasal dari kepolisian. Pembicara lainnya merupakan pejabat yang berlatar belakang militer di negaranya masing-masing,” sambung Iqbal. (adm3/dtc)

Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.