Drone Air USV Karya KEMAS Palembang, Tadinya Ingin Diperbantukan Mencari ‘Black Box’ Siriwjaya Air yang Jatuh

Komunitas Musi Aerobotic Sumsel (KEMAS) Palembang memperkenalkan Drone Unmanned Surface Vehicle (USV).

Palembang, Sumselupdate.com – Komunitas Musi Aerobotic Sumsel (KEMAS) Palembang, berhasil menciptakan Drone Unmanned Surface Vehicle (USV) yang beroperasi di permukaan air ataupun di dalam air sampai kedalaman 300 meter. KEMAS tadinya bahkan ingin membantu Drone ini tadinya ingin bantu pencarian black box Siriwjaya Air menggunakan drone ciptaannya itu.

Gubernur Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) H. Herman Deru mengapresiasi  karya anak bangsa yang tergabung dalam KEMAS Palembang.

Bacaan Lainnya

KEMAS yang beranggotakan Nanang Jatmiko sebagai Ketua Komunitas, Muslim sebagai perakit dan Ebit sebagai ahli pemetaan dan analisa data. Ketiganya  berkesempatan Audensi dengan Gubernur Sumsel H. Herman Deru, bertempat di Ruang Tamu Gubernur, Rabu (13/1/21).

Gubernur Herman Deru dikesempatan itu menyambut baik dan memberikan apresiasinya  untuk ketiga orang tersebut, yang telah mampu menciptakan inovasi dengan memanfaatkan peralatan sederhana. Namun  temuan teknologi itu sangat dibutuhkan dalam mengatasi masalah yag terjadi di tengah masyarakat.

“Ternyata komunitas ini punya peralatan canggih. Harapan saya alat ini bisa digunakan untuk misi SAR. BPBD saya minta melakukan komunikasi dengan SARNAS, siapa tahu masih butuh bantuan terkait pencarian puing pesawat Sriwijaya Air yang jatuh,” ucapanya.

Dikatakan HD, temuan tersebut akan dilakukan uji coba beberapa tahap. Setelah dinyatakan layak akan   dikembangkan dan diperbanyak,  sehingga dapat digunakan dalam misi kemanusiaan di Sumsel.

Bahkan, dia meminta komunitas ini, untuk dapat menciptakan teknlogi pertanian yang dapat memberikan manfaat secara langsung bagi petani. Karena Sumsel yang memiliki komoditi andalan seperti beras, jagung dan kopi.

“Saya ingin, buat juga alat pertanian yang dapat memudahkan petani karena potensi terbesar kita sektor petanian. Saya juga  sudah tantang para siswa dan masyarakat untuk membuat  alat  guna membantu produktivitas petani  mulai dari tahap tanam hingga pemanenan,” tambahnya.

Sementara itu, Ketua KEMAS, Nanang Jatmiko mengatakan, alat tersebut telah dirakit sejak 2018 lalu. Dan telah melalui empat kali uji coba untuk menemukan benda dan mengukur kedalaman sungai di Palembang.

“Hasilnya, kita bisa mengetahui ke dalaman sungai dan benda yang ada di dalam sungai tersebut. Kita mau ikut bantu pencarian black box Siriwjaya Air sekaligus untuk menguji kemampuan alat ini, namun kotak hitam itu sudah ditemukan,” ucapnya.

Nanang mengaku,  alat yang dibuat dengan modal patungan tersebut menelan dana  berkisara antara  Rp50-70 juta. Namun, Nanang memastikan alat yang digunakan dalam drone air tersebut memiliki kualitas yang baik dan mampu mendeteksi benda di air hingga kedalaman 300 meter.

“Motivasi kita membuat alat ini hanya untuk misi kemanusiaan. Kita bisa bantu masyarakat atau membantu proses pencarian kapal tenggelam dan lain sebagainya,” imbuhnya.

Kepala Badan Penelitian dan Pengebangan Sumsel, Dr. Ekowati Retnaningsih. Kepala BPBD Sumsel, H. Iriansyah, Kepala Dinas Perhubungan Sumsel, Nelson Firdaus, dan Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Sumsel, Ahmad Rizwan. (rel)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.