Demo Minta Bupati Mundur Dinilai Tak Berdasar, Pembangunan Mura Sangat Pesat

Sabtu, 10 Desember 2022

Muarabeliti,sumselupdate.com – Demo Koalisi Trisula dan Anti Korupsi yang menuntut Bupati Musi Rawas (Mura), Hj Ratna Machmud mundur dari jabatannya  direspon  oleh Forum Dulur Behame Musi Rawas sebagai tuntutan yang tidak berdasar dan terkesan karena faktor like an dislike.

“Jangan terlalu gampang demo nuruni Bupati, demo juga 11 orang dan ada juga mereka yang tinggal di Lubuklinggau bukan di Mura. Mereka demo tidak ada data dan terlalu dini mau demo nuruni Bupati,” tegas Ketua Forum Dulur Behame Musi Rawas, Tamrin Hasan, Sabtu (10/12/2022).

Bacaan Lainnya

Dia mempertanyakan dasar dari pendemo yang menurutnya hanya terdiri dari 11 orang tersebut, yang menuntut Bupati Mura mundur. Sementara faktanya Mura mengalami pembangunan yang sangat pesat diusia satu tahun delapan bulan  kepemimpin Ratna Machmud-Suwarti.

“Jabatan Bupati satu periode itu harusnya lima tahun dan sekarang baru berjalan satu tahun delapan bulan, apa kita tidak melihat Pemerintah Mura berjuang ditengah waktu yang singkat dan anggaran yang minim untuk memenuhi janji politik yang tertuang didalam sembilan program prioritas,” katanya.

Dia  memaparkan bahwa, dalam kurun waktu menjabat satu tahun delapan bulan ( sejak Februari 2021) dengan anggaran yang minim Bupati Mura Hj Ratna Machmud secara konsisten menunaikan janji-janjinya yang ada didalam sembilan program prioritas.

Menurutnya, Hj Ratna Machmud merupakan salah satu Bupati yang cepat merealisasikan janji politiknya kepada masyarakat, seperti  melakukan perbaikan, peningkatan dan pembangunan jalan, pendirian rumah tahfidz quran didesa desa, memberikan bantuan untuk pondok pesantren, memberikan santunan kematian, memberikan bantuan perlengkapan sekolah, berobat gratis ditambah dana pendampingan, sekolah gratis, ambulance desa, dan alat berat.

Persoalan jalan di Mura katanya memang sudah menjadi permasalahan utama dan menjadi warisan turun temurun, bahkan diera sebelumnya kondisi jalan juga menjadi persoalan juga, namun diera Bupati Ratna Machmud persoalan jalan dijadikan fokus utama kerja Pemkab Mura. Oleh karena itu sejak 2021 jalan yang tidak dalam kondisi baik di Musi Rawas secara bertahap digenjot pembagunannya.

“Bupati itu baru dilantik Februari 2021,anggaran 2021 itu diketok palu 2020, tapi program prioritasnya tetap bisa berjalan itu luar biasa, Bupati gerak cepat melakukan strategi keuangan untuk memenuhi janjinya kepada masyarakat, apalagi sembilan program Musi Rawas Mantab itu semuanya untuk kesejahteraan dan kebahagian masyarakat Mura,” tambahnya.

Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa jika alasan demo menuntut Bupati Muraq mundur dari Jabatannya karena tidak merealisasikan program atau janji ke masyarakat, maka dia menilai pedemo tersebut tidak memiliki data yang valid dan tidak bisa merasakan kemajuan pembangunan yang pesat di bumi Lan Serasan Sekentenan.

“Urusan Jalan sudah terealisasi coba lihat di Megang Sakti, Durian Remuk, Simpang Gegas, Sumber Harta, Muara Kelingi dan ditempat lain, sudah terealisasi, terus bantuan seragam sekolah,santunan kematian, bantuan pondok pesantren , ambulan desa semuanya terealisasi nyata didepan mata, kemudian lihat di desa desa sudah ada rumah tahfidz quran, coba mereka (pendemo) tanya ke masyarakat Mura  apakah janji politik Ratna terealisasi atau tidak,” tegasnya.

Dia  berharap semua elemen masyarakat Mura  dapat bergandengan tangan mendukung Pemkab Musi Rawas merealisasikan visi dan misi Musi Rawas Mantab agar dapat terwujud dengan baik, sehingga berdampak pada kesejahteraan dan kebahagian masyarakat Musi Rawas. (Rls)

Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.