BJ Habibie Meninggal, Mahathir Mohamad Sedih Kehilangan Teman Lama

Kuala Lumpur, Sumselupdate.com – Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengucapkan belasungkawa setelah mantan Presiden RI BJ Habibie meninggal dunia pada Rabu (11/9).

Dalam akun Twitter-nya, PM berjuluk Dr M itu mengucapkan pernyataan duka cita kepada rakyat Indonesia atas kepergian mantan presiden berusia 83 tahun itu.

Bacaan Lainnya

“Sesungguhnya pemergiannya (BJ Habibie) satu kehilangan besar. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas Rohnya. Al Fatihah,” ujar Mahathir Mohamad dalam kicauannya dikutip dari laman kompas.com, Kamis (12/9/2019).

Mantan presiden dengan nama lengkap Bacharuddin Jusuf Habibie itu menjabat pada periode 1998 hingga 1999, atau di periode pertama jabatan Mahathir.

Kepada awak media sesuai menghadiri acara makan malam dalam perayaan 35 tahun Universitas Binary seperti dikutip The Star, Mahathir mengaku sangat sedih.

“Dia adalah teman baik saya. Jadi saya merasa sangat sedih. Dia tentunya merasa sangat sakit. Saya belum menemuinya dalam waktu lama,” katanya.

Selain PM berusia 94 tahun, ucapan belasungkawa juga datang dari Presiden Partai Keadilan Rakyat yang juga sekutu Mahathir, Anwar Ibrahim di media sosialnya.

“Menerima kabar duka dari Indonesia. Sahabat karib saya yang juga mantan presiden ke-3 BJ Habibie meninggal dunia pada hari ini (Rabu),” ujar Anwar.

Dalam statusnya di Facebook, Anwar mengungkapkan Habibie merupakan sosok yang dia anggap sebagai keluarga dan memahami penderitaannya setelah selesai dioperasi.

Dia memandang presiden kelahiran Parepare, Sulawesi Selatan, itu sebagai figur sederhana, bicaranya yang cerdas dan panjang. Tapi, Habibie bukanlah politisi biasa.

Anwar mengatakan, BJ Habibie berbicara dari keyakinan dan hati nurani. “Saya melihatnya sebagai keunikan dari pemimpin besar yang pastinya akan dirindukan,” tuturnya.

Ucapan dukacita juga datang dari istri Anwar sekaligus Wakil Perdana Menteri Malaysia, Wan Azizah Wan Ismail, yang menyebut Habibie mengangkat agenda reformasi dalam pemerintahannya.

Dia kemudian mengutip kalimat terkenal Habibie yang berbunyi “Kalau bukan anak bangsa ini yang membangun bangsanya, siapa lagi? Jangan saudara mengharapkan orang lain yang datang membangun bangsa kita”.

“Semoga Allah SWT memberikan rahmat kepada roh almarhum dan menempatkannya di kalangan mereka yang beriman,” Al-Fatihah,” kata Wan Azizah di Facebook. (pto)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.