Akhirnya, Bareskrim Polri Tetapkan Sembilan Tersangka Penipuan Haji

Kamis, 6 Oktober 2016
Sejumlah calon jamaah haji korban penipuan saat dijemput pihak keluarga beberapa waktu lalu.

Jakarta, Sumselupdate.com – Perkembangan kasus penipuan pemberangkatan 177 jemaah haji asal Indonesia melalui  Filipina, menunjukkan perkembangan. Hal itu diketahui setelah Badan Reserse dan Kriminal (Bareskrim) Polri menetapkan sembilan tersangka dalam kasus tersebut. Tujuh dari sembilan orang saat ini telah ditahan di Bareskrim.

“Yang (kasus paspor palsu) 177 itu sudah tujuh orang yang ditahan ya,” ujar Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri Brigjen Agus Andrianto saat dihubungi wartawan di Jakarta, Kamis (6/10/2016) sebagaimana dikutip dari laman Republika.co.id.

Menurut Andrianto tujuh orang tersangka tidak ditahan dalam waktu bersamaan. Mula-mula dari lima orang terlebih dahulu, kemudian dua orang menyusul karena sebelumnya, keterangan dua orang tersebut masih dibutuhkan oleh otoritas hukum Filipina.

Kemudian satu orang tersangka berinisial HR menjadi tahanan Filipina. Sedangkan satu tersangka lagi, saat ini masih dalam pengejaran penyidik. “Yang satu kan ditahan di sana (Filipina), nah yang satu masih dicari nih di mana orangnya,” kata Andrianto.

Sebelumnya Bareskrim telah menetapkan sembilan orang tersangka yang hampir memberangkatkan 177 WNI ke Arab Saudi. Sembilan tersangka ini melakukan tipu daya menawarkan haji cepat dengan menggunakan kuota dan paspor haji Filipina.

Sembilan tersangka ini di antaranya H, HAS, BDMW, MNA, HMT, HF alias A, HA alias A, ZAP dan HR. HR merupakan tersangka utama yang bertanggung jawab atas pemalsuan paspor Filipina tersebut, karena HR pun memiliki dua paspor yakni Malaysia dan Filipina. “Dia punya dua paspor, saat datang ke Indonesia dia menggunakan paspor Malaysia,” ujar Andrianto. (adm3)


Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.