Wuih! Ada Wisata Agroekoteknologi di Kecamatan Rambutan Banyuasin

Laporan: Arie idwan sujana

Banyuasin ,Sumselupdate.com – Wakil Bupati Banyuasin, H. Slamet Somosentono, didampingi oleh Wakil Ketua Penggerak TP PKK Banyuasin, Hj. Neny Triharyani bangga atas pemanfaatan wilayah produktif sebagai potensi wisata alam dan wahana pembelajaran teknologi pertanian yang ada di Kabupaten Banyuasin, dalam kegiatan panen perdana di komplek edukasi Wisata agroekoteknologi KOREM 044/Gapo Desa Gelebak Dalam, Kecamatan Rambutan Kabupaten Banyuasin, Kamis (10/2).

Read More

Kegiatan ini dibuka langsung oleh Pangdam II Sriwijaya, Mayjen TNI Agus Suhardi yang didampingi oleh Kasdam II Sriwijaya, Brigjen TNI Gumuruh Winardjatmiko, Danrem 044 Garuda Dempo, Brigjen TNI M. Naudi Nurdika, beserta jajaran UPTD Kabupaten Banyuasin.

Komplek edukasi Wisata agriekoteknologi KOREM 044/Gapo Desa Gelebak Dalam, Kecamatan Rambutan Kabupaten Banyuasin ini merupakan lahan produktif seluas 25 Hektare yang sebelumnya merupakan lahan yang dimiliki oleh warga namun dimaksimalkan untuk kawasan wisata dan edukasi teknologi, dimana pemanfaatan lahan tersebut juga merupakan salah satu solusi permanen penanganan karhutlah.

Pangdam II Sriwijaya, Mayjen TNI Agus Suhardi, mengatakan, tempat ini nantinya akan dijadikan kawasan wisata masyarakat, sekaligus untuk pembelajaran di bidang teknologi agronomi, juga sebagai sarana hiburan masyarakat sekitar.

Dirinya juga mengatakan, dalam kawasan ini ada kawasan pertanian terpadu, dimana satu lokasi namun terdapat tiga metode pertanian didalamnya, seperti kegiatan hari ini merupakan panen perdana yang dimana tanamannya dikembangkan dengan sistem teknologi pertanian, mulai dari penggunaan pupuk alam hingga pengelolahan pertumbuhannya.

“Bukan hanya menjadi tempat wisata saja, namun sebagai wilayah edukasi teknologi pertanian ldengan 3 metode farming, yaitu pertanian, peternakan, perikanan, menjadi satu,” katanya.

Terlebih sekarang ini, sudah ada wisata outbond, wisata bidang peternakan, wisata edukasi pertanian, dan juga edukasi di bidang pengembang biakan bibit ikan, juga pengembang kegiatan usaha perikanan budidaya yang berkelanjutan (sustainable), dengan penerapan sistem budidaya alternatif ekstensif, yaitu penggunaan kolam terpal.

“Kami mengharapkan bantuan pemerintah Banyuasin dalam pemaksimalan kawasan wisata ini,” tambahnya.

Dirinya menambahkan jika kawasan tersebut kedepan jangan hanya dijadikan salah satu sarana wisata umum saja, namun bisa dijadikan tempat untuk belajar dan mencari informasi dibidang pertanian dan peternakan.

Sementara Wakil Bupati Banyuasin, H. Slamet Somosentono mengatakan, jika dirinya bangga dengan pemaksimalan lahan yang dilakukan disini, terlebih untuk mengedukasi masyarakat, dan anak muda tentang teknologi pertanian dan peternakan. Bahkan dirinya mendukung kegiatan edukasi di wilayah komplek wisata agriekoteknologi di Banyuasin.

“Kita bangga, ada komplek wisata edukasi agriekoteknologi di banyuasin. Agar anak muda mau belajar dan memahami kemajuan teknologi dibidang pertanian,” katanya

Wakil Bupati Banyuasin, menambahkan jika bersama dengan Bupati Banyuasin, H. Askolani, juga memiliki program yang dicanangkan dalam bidang pertanian, dirinya mengharapkan untuk warga sekitar agar tetap menjaga lingkungan di wisata agriekoteknologi ini. Dan untuk kedepan, kemungkinan akses untuk masuk ke komplek wisata ini akan dimaksimalkan, agar masyarakat datang juga terasa nyaman.

“Ini menjadi icon wisata di Banyuasin dan bersama Bupati Banyuasin dan berkoordinasi dengan TNI, kita akan lebih kembangkan kedepan lagi,” tambahnya.

Wakil Bupati Banyuasin beserta tamu undangan lain juga melakukan panen raya sayur sayuran, yang sebelumnya telah ditanam oleh pihak Korem 044/Gapo, juga melakukan pelepasan bibit ikan di kolam yang ada di komplek wisata agriekoteknologi. (**)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.