WHO: Saat Ini Dunia Mencapai Titik ‘Apartheid Vaksin’, Apa Itu?

Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus

Jakarta, Sumselupdate.com – Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Gebreyesus mengatakan dunia telah mencapai situasi ‘apartheid vaksin’, pada Senin (17/5/2021).

Apartheid merupakan sistem pemisahan ras, agama, dan kepercayaan, diskriminasi etis dan pemisahan kelas sosial, di mana kelompok mayoritas mendominasi kelompok minoritas.

Read More

Dalam hal vaksin, negara-negara kaya seperti Amerika Serikat memiliki persediaan vaksin, sedangkan beberapa negara yang miskin belum mendapatkan dosis apapun.

Hampir puluhan negara, seperti Chad, Burkina Faso, Burundi, Eritrea, dan Tanzani, belum menerima vaksin Covid-19 sama sekali.

“Masalah besarnya adalah kurangnya berbagi. Jadi solusinya, lebih banyak berbagi,” kata Tedros dalam acara virtual Forum Perdamaian Paris, dilansir Insider.

Sebelumnya, dia meminta produsen vaksin Covid-19 untuk menyediakan suntikan ke Inisiatif Covid-19 Vaccines Global Access atau Covax lebih cepat dari yang direncanakan karena kekurangan pasokan yang ditinggalkan oleh gangguan ekspor India.

Di India, penyebaran varian baru virus corona B.1.617 yang sangat mudah menular mengancam, melebihi peluncuran vaksin.

Ketika kasus mulai melonjak, petugas kesehatan harus mengalihkan fokus mereka dari memberikan vaksin ke merawat pasien yang dirawat di rumah sakit.

Bahkan, jika vaksin saat ini tidak bekerja dengan baik melawan varian SARS-CoV-2 yang muncul, vaksin dapat membantu memperlambat penyebarannya dan mengurangi kematian akibat Covid-19. Itulah sebabnya para ahli menyerukan lebih banyak pasokan vaksin ke India secepatnya.

“Covid-19 telah menunjukkan bahwa nasib kita saling berakitan erat. Apakah kita menang atau kalah, kita akan melakukannya bersama-sama,” pungkas Tedros. (adm3/sur)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.