Tragedi Penembakan di AS saat Parade Hari Kemerdekaan, 6 Tewas Puluhan Luka-Luka

Illinois, Sumselupdate.com – Penembakan massal kembali terjadi di Amerika Serikat (AS). Tragedi kali ini terjadi tepat saat peringatan Hari Kemerdekaan AS.

Dilansir AFP dan CNN, Selasa (5/7/2022), penembakan itu terjadi di Chicago, Illiniois, Amerika Serikat, pukul 13.14, Senin (4/7) waktu setempat. Seorang penembak disebut melepaskan tembakan selama parade kemerdekaan itu berlangsung.

Read More

“Menewaskan sedikitnya enam orang,” kata para pejabat setempat.

Penembakan yang terjadi di Highland Park, yang terletak di dekat Chicago, juga menyebabkan korban luka. Polisi kemudian memburu pelaku penembakan massal tersebut.

“24 orang terluka,” kata polisi dan wali kota setempat.

Polisi Tangkap Terduga Pelaku
Polisi kemudian menangkap pelaku penembakan fatal yang menewaskan sedikitnya enam orang itu. Pelaku, yang bersenjatakan senapan berkekuatan tinggi, disebut melepas tembakan dari sebuah rooftop bangunan setempat.

Dilansir Reuters, Kepolisian Highland Park menyebut pihaknya menangkap seorang tersangka yang diidentifikasi sebagai Robert E Crimo III (22) tahun dan berasal dari area tersebut.

Menurut rekaman video yang dirilis afiliasi ABC News di Chicago, para personel kepolisian tampak mengepung sebuah mobil dan kemudian Crimo terlihat keluar dari mobil dengan kedua tangannya terangkat ke atas. Beberapa saat kemudian, Crimo tersungkur di atas tanah dan langsung ditahan polisi setempat.

Kepolisian Highland Park menyatakan dakwaan akan dijeratkan kepada Crimo. Namun, polisi belum menyebutkan dakwaan-dakwaan apa saja yang akan dijeratkan. Motif di balik penembakan itu juga belum diketahui secara jelas.

Sebuah rekaman video yang diambil dengan telepon genggam, namun belum diverifikasi keasliannya, menunjukkan suara sekitar 30 tembakan cepat, kemudian jeda dan dilanjutkan 30 tembakan cepat lainnya. Di antara berondongan tembakan itu, seorang wanita terdengar meneriakkan: “Ya Tuhan, apa yang terjadi?”

Tampang terduga pelaku penembakan Crimo

Selain menewaskan enam orang, juru bicara Northshore University Health System menyebut lebih dari 36 orang lainnya mengalami luka-luka akibat tembakan Crimo. Sekitar 26 korban luka di antaranya, yang berusia 8 tahun hingga 85 tahun, tengah menjalani perawatan medis di Rumah Sakit Highland Park.

Crimo diduga melakukan penembakan dari sebuah rooftop sebuah pusat bisnis yang dia jangkau dengan menaiki tangga di salah satu gang sekitarnya. Gedung yang menjadi lokasi pelaku melakukan penembakan itu tidak memiliki pengamanan ketat. (adm3/dtc)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.