Jokowi Puji Menhan Prabowo Bangun RSPPN dan 25 Rumah Sakit TNI

Penulis: - Kamis, 22 Februari 2024
Peresemian Rumah Sakit Pusat Pertahanan Negara (RSPPN) Jenderal Soedirman, Senin (19/02/2024).

Jakarta, sumseludate.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan apresiasi kepada Menteri Pertahanan Prabowo Subianto yang berhasil membangun rumah sakit dengan peralatan  lengkap. Tak hanya itu, Menhan Prabowo juga berhasil membangun 25 rumah sakit TNI.

Hal itu dikatakan Jokowi di hadapan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto yang ikut mendampingi saat meresmikan Rumah Sakit Pusat Pertahanan Negara (RSPPN) Jenderal Soedirman, Senin (19/02/2024).

Bacaan Lainnya

Pakar Kebijakan Kesehatan Hermawan Saputran mengatakan, apresiasi Presiden Jokowi kepada Menhan Prabowo karena keberhasilannya membangun infrastruktur kesehatan di Indonesia.

Menurut Hermawan, sebelumnya RSPPN Jenderal Soedirman adalah RS Suyoto yang kemudian diubah Menhan Prabowo Subianto. RS Suyoto awalnya dijadikan sebagai tempat rehabilitasi para anggota TNI yang mengalami kecacatan saat bertugas. Untuk itu, langkah Menhan Prabowo sangat tepat dan menjadi satu-satunya rumah sakit pertahanan di Indonesia.

Baca juga : FKP3 Desak Jokowi Mundur, Geisz Chalifah: Sungguh Prajurit Sejati

“Untuk kebijakannya dari segi isu Kementerian Pertahanan  memang melahirkan satu legacy tentang adanya rumah sakit pusat Pertahanan Nasional. Karena selama ini rumah sakit yang dimaksud yang dikembangkan menjadi rumah sakit Jenderal Sudirman adalah rumah sakit yang berangkat dari pusat rehabilitasi,” kata Hermawan Saputra saat dihubungi, Kamis (22/02/2024).

“Kan sebelumnya tidak dianggap sebagai rumah sakit yang memberi ruang pelayanan lebih terbuka untuk kelengkapan comprehensive medicine. Tapi lebih kepada rehabilitasi dan diperuntukkan untuk militer dan juga keterampilan yang mendukung untuk orang-orang  dalam keadaan cacat penugasan,” tambahnya.

Dengan adanya transformasi Rumah Sakit Suyoto menjadi rumah sakit pusat pertahanan, kata Hermawan, merupakan prestasi besar kementerian pertahanan membangun infrastruktur kesehatan di Indonesia.

“Menjadi satu kebijakan  origin dan  pertama di Indonesia. Ini poin  pertama,” ujarnya.

Baca juga : PT PIL Pindad Tegaskan Siap Distribusikan Mobil Maung Pesanan Kemenhan ke Seluruh Nusantara

Dikatakan dosen Ilmu Kesehatan Masyarakat di Universitas Muhammadiyah Prof. Dr. Hamka itu, kehadiran RSPPN Jenderal Soedirman sangat strategis bagi isu pertahanan di Indonesia karena menjadi rujukan dari berbagai matra yang ada.

Dikatakan, RSPPN Jenderal Soedirman pelengkap dari rumah sakit RSPAD untuk AD, Rumah Sakit Mintohardjo untuk AL, Rumah Sakit AU dan RS Keramat Jati untuk Polri.

“Semua harus memiliki semacam top referal dan rasanya RSPPN  akan melengkapi kemampuan yang selama ini dimiliki Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat dengan isu pertahanan, keamanan dengan mantra dan juga daya dukung kuat. Namanya kekuatan pertahanan untuk mendukung gelar pasukan di lingkungan TNI khususnya dan umumnya pertahanan secara keseluruhan yang difasilitasi  Kemhan,” jelasnya.

Diakui Hermawan Saputra, keinginan besar Menhan Prabowo Subianto agar RSPPN  dijadikan sebagai tempat pembelajaran bagi mahasiswa kedokteran Universitas Pertahanan (UNHAN), selain tempat untuk perawatan sangatlah tepat karena RSPPN ini bisa menjadi rumah sakit afiliasi.

“Ini sesuatu yang sejalan dengan adanya hospital base medical education dan juga university base medical education. Artinya rumah sakit ini bisa menjadi rumah sakit afiliasi, bahkan menjadi rumah sakit utama untuk pendidikan juga di bidang kesehatan termasuk kedokteran dan terkhusus pembelajarannya berkaitan dengan pertahanan gitu,”tuturnya.

“Ya ini ada yang disebut dengan health defense dan juga health resilients. Artinya pertahanan di bidang kesehatan dan juga ketahanan di bidang kesehatan, rasanya menjadi cocok untuk misi RSPPN,”tegasnya.

Sebagaimana diketahui, Rumah Sakit Pusat Pertahanan Negara (RSPPN) Jenderal Soedirman telah diresmikan  Presiden Joko Widodo alias Jokowi, Senin (19/02/2024).

Dalam peresmian RSPPN Jenderal Soedirman itu, Presiden Jokowi didampingi Menteri Pertahanan (Menhan) dan Presiden Indonesia terpilih Prabowo Subianto. Di waktu yang bersamaan, Presiden Jokowi  meresmikan 25 rumah sakit milik TNI.

Presiden Jokowi memberikan apresiasi kepada Menhan Prabowo Subianto yang berhasil membangun rumah sakit dengan peralatan  lengkap. Tak hanya itu, Menhan Prabowo juga berhasil membangun 25 rumah sakit TNI yang ikut diresmikan  Presiden Jokowi dihari yang sama.

“Saya sangat menghargai, mengapresiasi pembangunan Rumah Sakit Pusat Pertahanan Negara (RSPPN) Panglima Besar Soedirman dan 25 rumah sakit yang diinisiasi kementerian pertahanan,” kata Jokowi.

Menurut Jokowi, pandemi COVID-19 yang melanda hampir semua negara di dunia termasuk Indonesia selama dua tahun lebih sejak 2020 sampai 2021 menjadi pelajaran berharga bagi pemerintah, bahwa pentingnya fasilitas kesehatan yang lengkap dan kesiapan Sumber Daya Manusia (SDM) yang berkualitas.

“Peristiwa pandemi COVID-19 mengajarkan kepada kita betapa pentingnya fasilitas kesehatan yang lengkap, rumah sakit dengan kesiapan SDM dan fasilitas yang memadai untuk mengatasi kondisi Kedaruratan kesehatan, seperti yang pernah kita alami,”kata Jokowi.

“Tadi saya melihat beberapa ruang dan peralatan betul-betul sebuah peralatan  super modern. MRI misalnya tadi saya melihat inilah speek tertinggi tesla tiga, yang bisa melihat dari segala sudut yang kita inginkan, juga CT Scan yang juga bisa melihat dari semua sudut yang kita inginkan, ruang operasi, juga modular yang terintegrasi yang juga sangat canggih, tetapi apapun kita semua pengen sehat,”paparnya. (duk)

Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.