Jaksa Kembalikan Lagi Berkas Jessica ke Polisi, Ada Apa?

Selasa, 5 April 2016
Jessica Kumala Wongso

Jakarta, Sumselupdate.com – Perkembangan kasus Wayan Mirna Shalihin terkait dugaan diracun oleh sahabatnya sendiri, Jessica Kumala Wongso terus bergulir. Namun tampaknya, pihak kepolisian cukup sulit mengurai kasus ini. Hal tersebut tampak pada pengembalian berkas kasus oleh pihak kejaksaan dalam hal ini Jaksa Penuntut Umum (JPU) untuk kedua kalinya kepada penyidik Bareskrim Ppolri.

Kepala humas Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, Waluyo mengatakan, berkas perkara Jessica telah dikembalikan pihak JPU ke penyidik Polda Metro Jaya pada Senin (4/4), kemarin.

Bacaan Lainnya

“Sudah, sudah di sana (penyidik),” kata Waluyo sebagaimana dikutip dari Republika Online, Selasa (5/4).

Pertama kali penyidik menyerahkan berkas perkara Jessica pada 19 Februari 2016. Pada Rabu, 2 Maret 2016, JPU mengembalikannya lagi untuk dilengkapi. Penyidik kembali menyerahkan berkas itu pada Senin 21 Maret 2016, dan JPU mengembalikannya lagi ke penyidik pada Senin 4 April 2016.

Waluyo mengatakan, pengembalian pertama karena berkas masih kekurangan keterangan dari saksi dan saksi ahli. Kemudian masih ada petunjuk tentang saksi dan saksi ahli yang belum dipenuhi.”Jadi ada beberapa lah kekurangan,” tegas Waluyo.

Kemudian pengembalian kedua karena masih kurang akat bukti. Sebab, setelah keterangan saksi dan saksi ahli harus menyertakan alat bukti tambahan yang disita. “Kemudian ada juga barang bukti yang belum disita. Salah satunya itu,” ujar Waluyo.

Hanya saja, kali ini Waluyo enggan memberitahu alat bukti apa yang belum dipenuhi penyidik di dalam berkas. Dia mengaku ini sudah ranah penyidik untuk segera melengkapinya.

Sampai saat ini, belum diketahui bagaimana perjalanan sianida masuk ke dalam kopi vietnam yang menyebabkan Wayan Mirna Salihin. Di dalam CCTV atau yang diperagaan polisi dan karyawan kafe saat rekonstruksi memang ada beberapa paper bag di atas meja yang menghalangi kopi vietnam dari kamera CCTV. Namun tetap tak bisa menjelaskan bagaimana sianida dituangkan.

Belum lagi, dugaan adanya alat bukti yang coba dihilangkan tersangka. Yaitu celana yang digunakan Jessica saat peristiwa pada 6 Januari 2016 lalu.

Menurut penuturan pembantu rumah tangga Jessica, celana tersebut sudah dibuang. Hanya saja saat penyidik mencari keberadaan celana tersebut hingga ke poll sampah tidak dapat ditemukan. (adm3)

Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.