263 Peserta Ikuti STQH Muba, Momentum Tingkatkan Mental dan Spiritual

Pembukaan Seleksi Tilawatil Qur’an dan Hadist (STQH) yang ke XXVI Tingkat Kabupaten Musi Banyuasin (Muba).

Sekayu, Sumselupdate.com – Pembukaan Seleksi Tilawatil Qur’an dan Hadist (STQH) yang ke XXVI Tingkat Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) diikuti oleh 263 peserta di Masjid Jami’ An-Nur Sekayu, Rabu (24/3/2021).

STQH XXVI 2021 yang bertema, Melalui Seleksi Tilawatil Quran dan Hadist Nabi (STQH), Kita Wujudkan Masyarakat Muba yang Qur’ani Menuju Muba Maju Berjaya 2022’ ini melibatkan peserta dari 14 kecamatan di Muba.

Read More

Ketua Panitia, Kabag Kesra H Opi Pahlopi MAg  menyampaikan,  STQH dilaksanakan berdasarkan Keputusan Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Agama tentang Usaha Peningkatan, Penghayatan dan Pengamalan Alquran bagi umat Islam dalam kehidupan sehari-hari, serta Keputusan Bupati Muba.

“Para peserta  diharapkan mampu mengaplikasikan di lingkungan keluarga masyarakat dan bangsa kita pada umumnya untuk menegakkan kembali kejayaan islam,” katanya.

STQH juga bertujuan mencari qori dan qoriah yang berkualitas. Mereka ini nantinya akan mewakili Kabupaten Muba di tingkat provinsi yang Insya Allah akan dilaksanakan di Kabupaten OKU Timur pada  Mei tahun ini. Semoga kafilah Muba  dapat mewakili Sumsel di tingkat Nasional.

“Adapun jumlah peserta 263 orang yang terdiri 15 Kecamatan. Jumlah cabang lomba ada tiga yang terdiri dari, cabang tilawah, cabang hafizh, dan cabang hadist nabi. Acara  dilaksanaan selama 5 hari mulai 24 hingga 29 Maret 2021,” ungkapnya.

Bupati Muba Dodi Reza Alex Noerdin diwakili Sekretaris Daerah Kabupaten Muba, H Apriyadi, membuka pelaksanaan STQH sekaligus mengukuhkan dewan hakim dan juri STQH  XXVI tingkat Kabupaten Muba tahun 2021.

Dikatakan Sekda, tema yang dipilih pada STQH kali ini sangat tepat, di era modern yang serba digital sekarang ini,masyarakat sudah terlena dengan dunia maya dan asyik dengan keriuhan media sosial, game dan lainnya.

Mulai dari anak-anak, remaja bahkan orang dewasa, sehingga lupa mengawasi anakn untuk mempelajari Al-quran yang akhirnya banyak anak-anak yang buta aksara Al-quran. Ini  harus segera diantisipasi sedini mungkin.

“Saya berharap STQH XXVI ini momen yang tepat untuk memotivasi masyarakat kita  selalu meningkatkan mental spritual keagamaan  dan untuk selalu bersama Al-quran di setiap waktu. Dengan semakin mencintai dan memahami Al-quran, kesuksesan akan menyertai kita baik sukses dunia maupun akhirat,” pungkasnya.

Apriyadi juga mengatakan, tujuan STQH ini untuk menggali dan meprioritaskan prestasi putra-putri terbaik asli Muba baik qori-qori’ah, hafiz-hafizoh, mufassir dan mufasiroh, muhadist dan muhadistah yang dapat berprestasi pada STQH  tingkat provinsi bahkan nasional.

“Kami juga mengimbau dan mengajak semua pihak untuk senantiasa membiasakan hidup bersih dan sehat, tetap memakai masker, menjaga jarak setiap kegiatan, cuci tangan, serta laksanakan rapid test setiap akan melaksanakankegiatan atau kumpul. Jangan sampai karena kegiatan yang sangat mulia ini menjadi penyebab timbulnya kasus baru penyakit Covid-19 yang sedang mewabah,” tutupnya. (rel)

Yuk bagikan berita ini...

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.