Begini Kronologis Lengkap Hingga Ustadz Adi Hidayat Somasi Google

Minggu, 30 Juli 2023
Ustadz Adi Hidayat (UAH).

Jakarta, Sumselupdate.com – Ustadz Adi Hidayat (UAH) harus menelan pil pahit meski telah melakukan kebaikan dengan berdonasi sebesar Rp14 miliar kepada Palestina.

Sebab, setelahnya, sejumlah aplikasi di PlayStore yang ia buat malah diblokir oleh pihak Google.

Bacaan Lainnya

Atas dasar itu, Ustadz Adi Hidayat melayangkan somasi kepada Google.

Lantas, seperti apa kronologinya? Awal mula kabar ini dibagikan oleh akun Twitter @m1n4_95 dan berikut cerita selengkapnya. Mulai dari aplikasi diblokir hingga UAH mensomasi Google.

Aplikasi Diblokir dan Dihapus Google

Google memblokir sejumlah aplikasi pembelajaran di Playstore yang dibuat oleh Ustadz Adi Hidayat. Tak hanya itu, aplikasi Alquran miliknya juga turut dihapus oleh Google.

Akun tersebut kemudian mengatakan, pemblokiran terjadi usai UAH berdonasi untuk Palestina senilai Rp14 miliar.

Beberapa akun Ustaz Adi Hidayat diblokir oleh Google, begitu juga aplikasi Alquran dihapus,” tulis akun Twitter tersebut, dikutip Suara.com –jaringan Sumselupdate.com, Minggu (30/7/2023).

(Pemblokiran terjadi) setelah Ustadz Adi Hidayat menyerahkan bantuan Rp14 miliar ke Palestina. Begitulah kerja kaum kafir. Mari kita doakan semoga UAH selalu diberi kemudahan dalam berdakwah,” sambung akun tersebut.

UAH sendiri menanggapi dengan santai sikap Google terhadap penghapusan akun miliknya. Ia hanya tak habis pikir dengan tindakan Google yang menghapus aplikasi buatannya. Apalagi dilakukan tanpa ada pemberitahuan sebelumnya.

“Saya mendapatkan info aplikasi kita sudah di-remove (dihapus) oleh Google. Padahal tidak ada kaitan sama sekali (dengan Palestina). Anda bisa bayangkan kita membuat aplikasi Alquran tiba-tiba dihapus,” kata UAH melansir kanal YouTube Adi Hidayat Official, Minggu (30/7/2023).

Anggap Pemblokiran sebagai Risiko

Ia pun beranggapan, hal tersebut merupakan sebuah risiko dari perjuangannya dalam menyebarkan agama Islam.

Meski begitu, UAH bertekad untuk tetap menyampaikan kebenaran tanpa rasa takut. Jadi, ia tidak akan berhenti melakukannya.

UAH memastikan dirinya tidak mempermasalahkan mengenai penghapusan akun itu. Apalagi, hal ini menjadi bagian dari nilai kebaikan yang harus diupayakan umat Islam kepada sesama. Ia meyakini Google akan mengerti maksud perkataannya.

“Alhamdulillah tidak ada masalah, apakah subscriber menghilang. Kami berjuang Lillah karena Allah Subhanahu wa ta’ala. Suatu saat Anda akan mengerti bagaimana kita bisa menyuarakan nilai-nilai kebaikan,” tambahnya.

Somasi Google

Meski sempat menyatakan tak masalah dengan penghapusan aplikasi itu, namun Ustadz Adi Hidayat dikabarkan telah melayangkan somasi terbuka terhadap Google. Hal ini disampaikannya melalui sindiran dengan mengucapkan terima kasih.

“Terima kasih kepada Google yang telah me-remove beberapa bagian dari aplikasi kami,” kata UAH.

Meski begitu, ia kembali mengatakan jika apapun yang telah dilakukan Google terhadap aplikasinya itu tidak selamanya berdampak negatif.

Sebab, ia menilai hal ini sebagai titik awal bangkitnya anak bangsa yang memiliki kemampuan di bidang teknologi. (src)

 

Bantu Kami untuk Berkembang

Mari kita tumbuh bersama! Donasi Anda membantu kami menghadirkan konten yang lebih baik dan berkelanjutan. Scan QRIS untuk berdonasi sekarang!


Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.