Sampah Antariksa di Pantai Kalteng Bukan Badan Roket, Ini Penjelasan Lapan

Sampah antariksa

Jakarta, Sumselupdate.com – Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (Lapan) memastikan sampah antariksa yang ditemukan di pantai selatan Kalimantan Tengah bukan merupakan badan roket. Benda tersebut adalah “fairing” atau pelindung muatan atau satelit.

“Setelah didapat gambar lengkapnya, disimpulkan objek yang ditemukan di Kalteng bukan badan roket, tetapi ‘fairing’,” kata Kepala Lapan Thomas Djamaluddin dihubungi di Jakarta, Senin (12/1/2021) seperti dikutip dari suara.com, jaringan nasional sumselupdate.com.

Bacaan Lainnya

Objek sampah antariksa yang ditemukan di pantai selatan Kalteng pada 4 Januari 2021 adalah bagian Payload Fairing (pelindung muatan) roket Long March/CZ-8 yang diluncurkan dari Wenchang Space Launch Center (WsC), Hainan, China, pada 22 Desember 2020.

Roket Long March/CZ-8 dimiliki oleh China National Space Agency (CSNA).

Payload Fairing terbuat dari sejenis plastik yang diperkuat sehingga bisa terapung di laut.

“Ternyata bagian yang ditemukan adalah bagian ‘payload fairing‘, bukan badan roket yang sudah mengorbit,” ujar Thomas.

Fairing dilepaskan dan jatuh saat roket meluncur di atas perairan barat laut Kalimantan (perairan internasional sekitar Laut China Selatan-Laut Natuna Utara) pada ketinggian sekitar 100 kilometer (km), menjelang memasuki ruang antariksa, sehingga bagian yang terbakar minim.

Karena material cukup ringan, bagian fairing terbawa arus laut menuju Selat Karimata dan Laut Jawa. Fairing itu terdampar di pantai selatan Kalteng. (adm3/sur)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.