Pemerhati Sejarah: Bangsa Ini Pernah Mempunyai Sejarah Keadilan

Senin, 11 September 2023

Jakarta, Sumselupdate. com- Sebagai negara hukum yang memiliki aturan hukum dan memegang teguh azas hukum dalam kaitan teory the Rule of Law, konsep penyelenggara negara didasarkan atas hukum sesuai cita cita Proklamasi dalam Dasar Negara dan Hukum Dasar Pancasila dan UUD 1945 yang merupakan Dwi Tunggal (satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan).

Sayangnya, hal itu dianggap banyak pihak masih jauh dari rasa keadilan masyarakat. Sebab kenyataan, kondisi saat ini masih dipengaruhi dengan sistem politik, “ujar Pemerhati Sejarah Agus Widjajanto di Jakarta, dalam rilisnya, Senin (12/9/2023).

Untuk memberikan pencerahan kepada generasi muda milenial bahwa bangsa ini pernah mempunyai sejarah keadilan yang tidak saja tajam di bawah akan tetapi juga tajam di atas dan tengah, Agus Widjajanto mencoba menghadirkan Sejarah Kalingga. Kerajaan yang salah satu pemimpinnya dijuluki sebagai ratu adil.

Di Jawa Bagian Utara, tepat di Kecamatan Keling, Kabupaten Jepara Jawa Tengah, pernah berdiri sebuah kerajaan pada abad ke 6 Masehi bernama Kerajaan Kalingga. Kerajaan tersebut awal berdiri menganut agama Hindu karena masih silsilah keturunan Dinasti Syailendra Kerajaan Mataram Hindu di daerah Jawa Bagian Selatan.

Advertisements

Kerajaan Kalingga mencapai kejayaan saat diperintah Raja Kartike Yasinga dan setelah beliau wafat dilanjutkan istrinya Ratu Shima yang memerintah antara tahun 648 Masehi hingga dilanjutkan 674 Masehi.

Pada masa Ratu Shima itulah Kerajaan Kalingga dalam sejarah yang dicatat Dinasti Tang di Tiongkok dengan Nama Japa atau Holing disebutkan sebagai ratu teradil. Ratu Shima menerapkan hukum tidak hanya bagi kalangan rakyat bawah tapi juga pada kalangan pejabat. Bahkan, anak raja sekalipun.

Menurut Agus, Ratu Shima menerapkan hukuman potong tangan bagi siapa yang terbukti mencuri yang kala itu diterapkan dan diatur dalam kitab aturan hukum Kerajaan Kalingga bernama Kitab Kalingga Dharma Sastra.

Kitab tersebut bersumber dari kaidah dan tata aturan yang hidup pada Kerajaan Kalingga. Kitab Kalingga Dharma Sastra merupakan Kitab Undang-Undang yang menerapkan hukum pidana pertama di Nusantara secara adil.

Apakah hukum potong tangan dari Kerajaan Kalingga merupakan adopsi dari hukum Qisas yang bersumber dari Hukum dalam Kitab Alqur’anul Karim? Apakah Ratu Shima beragama Islam saat itu? Sebagaimana diketahui jika Hukum Qisas dalam Alquran diatur dalam Surah Al-Baqarah ayat 178.

Berdasarkan keterangan ahli Arkeologi Agus Aris Munandar, apabila ditarik ke belakang berdasarkan catatan sejarah dan sumber arkeologi dari prasasti yang ditemukan, Islam masuk Nusantara pada abad ke 7 Masehi di Barus Pantau Barat Sumatra.

Berdasarkan catatan dari Dinasti Tang di Tiongkok yang merupakan satu-satunya catatan tertulis tentang keberadaan Kerajaan Mataram Hindu di Jawa Bagian Selatan dan Kerajaan Kalingga pada paruh waktu abad ke 6 dan 7 Masehi, disebutkan : Bahwa ada utusan dan mata-mata wilayah asing di Kalingga atas perintah penguasa Da Zi disebutkan dalam catatan Dinasti Tang yang merupakan sebutan untuk Orang Arab / Timur Tengah yang hidup di Pantai Barat Sumatera, untuk menguji hukum tetap tegak sengaja meletakan tempayan berisi emas di pertigaan jalan. Hingga tiga tahun tempayan tersebut tidak pernah hilang.

Hingga suatu ketika karena mengganggu dipinggir jalan oleh pangeran atau anak dari Ratu Shima, maka tempayan tersebut digeser dengan kaki ke pinggir jalan agar tidak mengganggu orang berlalu lalang. Dan oleh karena tindakannya tersebut Sang Pangeran anak Ratu Shima berdasarkan masukan musyawarah para menteri dijatuhi hukuman potong ibu jari kaki karena telah menggeser tempayan tersebut.

Dari sejarawan Agus Sunyoto dalam Buku Mosaik Nusantara dan dari Ahli Arkeologi Agus Aris Munandar menyatakan, di samping sumber primair berupa catatan dari Dinasti Tang di China dan beberapa lokasi prasasti sebagai sumber arkeologi, ada sumber data sekunder berupa cerita rakyat yang turun-temurun dalam Babad Tanah Jawi.

1. Prasasti Tuk Mas Magelang yang ditulis dalam huruf Pallawa Bahasa Sanskerta, menuliskan Silsilah Dinasti Syailendra termasuk Ratu Shima merupakan keturunan Dinasti Syailendra.
2. Candi Angin Situs Puncak Songolikur Gunung Muria. Berdasarkan penelitian pada abad ke 6 Masehi hingga ke 7 Masehi dan catatan perjalanan I Tsing yang hidup dikerajaan Sri Wijaya, Palembang.

Kerajaan Kalingga saat Ratu Shima berkuasa, mayoritas masyarakatnya pemeluk agama Budha Hinayana. Sementara saat Kerajaan Kalingga berdiri mayoritas masyarakatnya menganut Agama Hindu berdasarkan pengaruh dari Keluarga Dinasti Syailendra pada Kerajaan Mataram Hindu.

Saat Kerajaan Kalingga berdiri berdasarkan tulisan para sejarawan dan ahli arkeologi, Gunung Muria merupakan gunung berapi yang berdiri terpisah dengan Pulau Jawa. Kalingga dipisahkan oleh selat yang belum menyatu seperti saat ini akibat letusan dan pendangkalan selat. Pada gilirannya timbul dan berdiri Demak, Kudus, Pati Juwana, Rembang.

Pada saat Ratu Shima berkuasa, di Jazirah Arab setelah wafatnya Rasulullah adalah pada masa pemerintahan Baginda Usman bin Affan yang menggantikan Umar bin Khatab. Dan diketahui sudah ada pedagang singgah dan menetap di Barus Sumatera Utara, tapi belum bisa masuk ke daerah pedalaman termasuk Pesisir Utara Jawa.

Sejarawan dan Ahli Arkeologi baik Agus Aris Munandar maupun Agus Sunyoto merupakan Ahli dan Akademisi di era Kemerdekaan setelah Indonesia merdeka. Mereka tidak punya andil dan kepentingan dengan Penjajah Belanda dalam membelokan sejarah .

Dengan demikian hukum yang diterapkan Ratu Shima yang berkuasa dari tahun 648 – 674 Masehi merupakan hukum yang bersumber dari Kitab Kalingga Dharma Sastra yang merupakan aturan dan produk hukum dan politik hukum yang saat itu diberlakukan dan diterapkan pada Kerajaan Kalingga.

“Kitab yang ditulis diatas daun lontar dengan huruf Pallawa dengan Bahasa Sansekerta tersebut hingga saat ini tersimpan di Musium RA Kartini Jepara. Masa kejayaan Kerajaan Kalingga dikenal juga sebagai kerajaan maritim dengan teknologi pembuatan dok kapal paling modern saat jamannya, “kata Agus. (duk)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.