Corona Kembali Naik, China Catat Kematian Perdana

Beijing, Sumselupdate.com – China mencatat kasus kematian pertama akibat Corona usai delapan bulan tak pernah ada laporan kematian karena penyakit itu. Saat ini China tengah melawan kebangkitan wabah Corona gelombang berikutnya.

Seperti dikutip dari detik.com yang melansir AFP, Kamis (14/1/2021) lebih dari 20 juta orang diisolasi di bagian utara China dan satu provinsi telah menyatakan keadaan darurat. Hal ini karena jumlah kasus Corona harian meningkat setelah berbulan-bulan melaporkan hanya segelintir kasus harian.

Bacaan Lainnya

China telah berhasil mengendalikan wabah Corona sebagian besar melalui serangkaian lockdown (penguncian) yang ketat dan pengujian massal. Tetapi 138 kasus infeksi baru Corona dilaporkan oleh Komisi Kesehatan Nasional pada hari Kamis (14/1) – jumlah kasus harian tertinggi sejak Maret tahun 2020 lalu.

Tidak ada rincian yang diberikan oleh otoritas kesehatan tentang kematian terbaru, kecuali bahwa itu terjadi di provinsi Hebei, di mana pemerintah telah menutup beberapa kota.

Pihak berwenang pekan lalu meluncurkan uji coba massal dan menutup jaringan transportasi, sekolah, dan toko di ibu kota Hebei, Shijiazhuang – pusat wabah terbaru.

Xingtai yang bertetangga, yang berpenduduk tujuh juta orang, juga telah ditutup sejak Jumat (8/1) lalu, seperti halnya lima juta orang di kota Langfang.

Sebagai tanda penyebaran virus Corona, provinsi Heilongjiang mengumumkan “keadaan darurat” pada hari Rabu (13/1), guna memerintahkan 37,5 juta jiwa penduduknya untuk tidak meninggalkan provinsi itu kecuali benar-benar diperlukan dan pertemuan-pertemuan publik pun dibatalkan.

Tidak ada kematian akibat Corona yang dilaporkan di China daratan sejak Mei tahun lalu, dan jumlah kematian resmi sekarang mencapai 4.635. (adm3/dtc)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.