Herman Deru Bangun Kembali Lima Rumah Warga Korban Banjir Bandang di Muaraenim

Gubernur Sumsel H Herman Deru saat mengunjungi warganya yang tengah tertimpa musibah banjir bandang di Desa Ujan Mas, Kabupaten Muaraenim, Sabtu (31/10/2020).

Muaraenim, Sumselupdate.com  – Meski masih dalam masa libur panjang dan cuti bersama, namun tidak berlaku bagi Gubernur Sumatera Selatan(Sumsel) H Herman Deru.

Hari ini, Sabtu (31/10/20) terlihat Gubernur Sumsel ini mengunjungi warganya yang tengah tertimpa musibah banjir bandang di Desa Ujan Mas, Kabupaten Muaraenim.

Bacaan Lainnya

Bahkan demi meringankan beban warga, Herman Deru tak hanya menyalurkan bantuan tapi ia juga memastikan akan kembali membangun lima rumah warga yang roboh diterjang banjir bandang.

Untuk membangun lima rumah korban itu, HD telah menginstruksikan perangkat setempat untuk berkoordinasi dengan Dinas PU Bina Marga, PU Perkim Pemprov Sumsel serta Dinas PU Pemkab Muaraenim.

Tiga instansi tersebut dimintanya ‘keroyokan’ membangun kembali rumah warga yang rusak.

“Kedatangan kami ini memang tidak langsung bisa menyelesaikan penderitaan bapak ibu sekalian. Tapi ini bukti bahwa kami selalu hadir di tengah-tengah masyarakat. Setelah bantuan ini terdistribusi. “Kele rumahnye kite tegakke lagi” (nanti rumahnya kita bangun kembali) kita pastikan itu,” ujar HD menyemangati para korban yang hadir pada simbolis penyerahan bantuan di Gedung Serbaguna Desa Ujan Mas, Kabupaten Muaraenim.

Gubernur Sumsel H Herman Deru saat mengunjungi warganya yang tengah tertimpa musibah banjir bandang di Desa Ujan Mas, Kabupaten Muaraenim, Sabtu (31/10/2020).

Menurut HD tidak perlu saling menyalahkan atas musibah yang sudah terjadi. Sebaliknya semua pihak baik Pemprov, Pemkab setempat dan masyarakat bersama-sama secepatnya mengantisipasi agar musibah ini tidak terulang.

Caranya dengan segera membersihkan gorong-gorong yang menyeberangi Jalan Lintas Tengah (Jalinteng) Sumatera tersebut.

“Gorong-gorong itu dibangun tahun 1952. Sudah kecil sekali jadi tidak bisa menampung derasnya air yang masuk. Tahun depan kita anggarkan pasang box culvert yang permanen yang lebih besar jadi bisa menampung berapapun debit air. Antisipasi untuk sementara ini gorong-gorongnya itu kita bersihkan dulu. Saya sudah instruksikan Balai Besar untuk melebarkan saluran itu” jelas HD.

Meski banjir sudah surut, HD mengaku masih dapat merasakan kesedihan warganya yang terkena musibah. Karena itu meski libur, Ia didampingi Plt Bupati Muaraenim Juarsah cepat menengok warga pasca terjadinya banjir bandang.

Sambil melihat kondisi gorong-gorong, dan rumah warga yang roboh, HD juga sempat singgah dan menemui langsung para korban banjir yang kebetulan masih terlihat menjemur perabotan di pinggir Jalinteng Sumatera.

“Saya minta warga tabah, atas musibah yang terjadi. Tetap jangan tinggal shalat dan tak perlu saling menyalahkan. Kedepan mulailah menjaga alam karena dengan begitu alam pun akan menjaga kita,” imbau HD.

Tak mau melihat warganya terbebani, HD tak hanya memberikan bantuan beras, peralatan sekolah, makanan bayi dan pakaian tapi juga memerintahkan Dinsos, Baznas dan BPBD bergerak cepat membuka dapur umum.

Sehingga saat membereskan rumahnya yang terendam mereka tidak perlu repot lagi memasak di rumah untuk kebutuhan keluarga.

Kepada Pemkab Muaraenim, juga perangkat desa setempat yang cepat tanggap melakukan evakuasi warga serta membuka posko juga mendapat apresiasinya.

“Saya terima kasih sekali kepada Pemkab yang sudah sigap sehingga musibah ini tidak sampai menelan korban jiwa,” tuturnya.

Gubernur Sumsel H Herman Deru saat mengunjungi warganya yang tengah tertimpa musibah banjir bandang di Desa Ujan Mas, Kabupaten Muaraenim, Sabtu (31/10/2020).

Sementara itu, Plt Bupati Kabupaten Muaraenim, Juarsah mengatakan sangat mengapresiasi kedatangan Gubernur Sumsel Herman Deru yang langsung meninjau korban banjir bandang di daerahnya.

Kesempatan itu tak disia-siakan Juarsah. Ia pun langsung meminta agar Gubernur Herman Deru memberikan perhatian khusus untuk membantu membangun gorong-gorong di aliran sungai tersebut.

“Saat itu 28 Oktober hujan deras dari siang sampai malam. Kemudian pada tanggal 29 malam sekitar pukul 01.00 Wib dinihari banjir melanda, ada 102 KK yang terdampak. Rumah mereka terendam, dan banyak barang yang tidak bisa diselamatkan,” jelasnya.

Seperti diberitakan, banjir bandang ini diperkirakan terjadi setelah hujan mengguyur sebagian wilayah Kabupaten Muaraenim sejak pukul 23.30 WIB pada (29/10/20) malam, menyebabkan aliran anak sungai Mapur di Dusun VI Desa Ujanmas Baru tidak mampu menampung air curah hujan yang cukup tinggu tersebut.

Hingga menyebabkan air meluap ke pemukiman warga di Dusun VI Desa Ujan Mas Baru. Sedikitnya 102 KK terdampak dan 5 rumah warga roboh akibat banjir bandang tersebut. (rel)

Yuk bagikan berita ini...

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.